Diogenes mencari Manusia – Jacob Jordaens

Diogenes mencari Manusia   Jacob Jordaens

Lukisan karya Jacob Jordaens “Diogenes, mencari Manusia.” Ukuran gambar adalah 120 x 174 cm, cat minyak di atas kanvas. Selain potret seremonial dari burghers Antwerpen dan lukisan bagian tentang tema mitologis, Jordaens juga memiliki lebih banyak gambar spiritual. Sekitar 1642, seniman Flemish melukis gambar panorama yang mencolok “Diogenes”.

Gambaran besar menggambarkan pasar kuno. Di latar depan ditumpuk kios-kios belanja dengan sayuran, hewan peliharaan. Di antara gunung-gunung, makan – wajah-wajah pedagang yang mengkilap, serta penduduk kota biasa, pejuang, pemabuk, anak-anak, hampir tidak bisa dibedakan dari barang. Dan di tengah, di tengah kelimpahan ini, adalah sosok kurus seorang lelaki tua bungkuk. Dia bergerak langsung ke pemirsa dari kedalaman gambar, memotong komposisi menjadi dua, seperti kapal yang memecahkan ombak. Orang bijak gila Diogenes mencari orang yang layak atas nama Manusia.

Diogenes dari Sinop, seorang filsuf sinis, seorang mahasiswa Antisthenes, menganggap dirinya pengikut Socrates, tetapi Socrates memahami ajaran di satu sisi: ia melihat tujuan hidup dalam kebajikan, dan kebajikan dalam asketisme. Dengan asumsi bahwa kebajikan terdiri dari pantang, dalam ketiadaan kebutuhan dan dalam kehidupan yang sesuai dengan alam, Diogenes membawa asketisme ke ekstrem, yang sangat tidak estetika di mata orang-orang biasa. Menjadi cukup konsisten dalam keyakinannya, Diogenes menyangkal, bersama dengan kekayaan dan penghargaan, ilmu pasti, kepemilikan pribadi dan pernikahan. Para murid Diogen dianggap sebagai Stilpon Megara, Onesicratus, kawan Alexander Agung, dan para filsuf Yunani kuno lainnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)