Diana and Cupid – Pompeo Batoni

Diana and Cupid   Pompeo Batoni

Lukisan oleh pelukis Italia Pompeo Batoni “Diana and Cupid”. Ukuran gambar adalah 84 x 120 cm, cat minyak di atas kanvas. Salah satu lukisan terbaik dari tema mitologis periode dewasa dari seniman Pompeo Batoni juga dikenal sebagai “Artemis dan Eros”. Diana, dalam mitologi Romawi, dewi bulan, tumbuh-tumbuhan, pelindung wanita saat melahirkan. Dari abad ke 5 SM itu diidentifikasi dengan Artemis Yunani dan Hekate. Diana juga disebut Trivia – dewi tiga jalan, nama ini ditafsirkan sebagai tanda tiga kekuatan: di surga, di bumi dan di bawah tanah.

Di Roma, kultus Diana dianggap non-Italia dan hampir tidak tersebar luas di kalangan bangsawan, tetapi populer di kalangan budak yang memiliki kekebalan di kuil-kuil Diana. Kuil Diana menjadi tempat favorit bagi orang Latin, plebeian, dan budak yang pindah ke Roma, hari jadi yayasan kuil itu dianggap sebagai festival budak. Karena itu, Diana dianggap sebagai pelindung kelas bawah, dari mana perguruan tinggi pengagumnya dikomposisikan. Di Roma, kuil Diana berdiri di bukit Aventine, sang dewi dianggap sebagai pelindung Uni Latin. Kuil ini dikaitkan dengan legenda tentang seekor sapi luar biasa, yang pemiliknya diprediksi telah mengorbankannya di kuil Diana, ia akan memberikan kotanya keunggulan dan kekuasaan atas Italia.

Tsar Servius Tullius menangkap sapi itu dengan licik, mengorbankannya, dan menempelkan tanduk di kuil. Diana juga diidentifikasi dengan dewi selestial Kartago, Celeste. Cupid, dalam mitologi Romawi, dewa cinta, personifikasi hasrat cinta, seorang teman dan asisten Aphrodite yang tak terpisahkan. Cupid adalah dewa yang mempersatukan para dewa dan orang-orang yang menikah, Hesiod menganggapnya sebagai salah satu dewa tertua, yang dilahirkan sendiri setelah Kekacauan, Gaia, dan Tartarus.

Sappho menceritakan tentang Cupid sebagai putra Uranus dan Afrodit, Simonides menganggap Cupid putra Ares dan Afrodit. Cupid mendominasi baik sifat eksternal maupun dunia moral manusia dan para dewa, mengendalikan hati dan kehendak mereka. Sehubungan dengan fenomena alam, Cupid adalah dewa musim semi yang dermawan, memupuk bumi dan menghidupkan kehidupan baru. Cupid diwakili sebagai anak laki-laki yang cantik, dengan sayap, di zaman yang lebih kuno – dengan bunga dan kecapi, kemudian dengan panah cinta atau obor menyala.

Selama akhir Renaissance dan cupid tingkah laku digambarkan sebagai anak laki-laki yang menyenangkan. Selain itu, Cupid, sebagai dewa cinta dan persahabatan, menghubungkan pemuda dan pemudi, dihormati di sekolah menengah, di mana patung-patung Cupid ditempatkan di sebelah patung-patung Hermes. Citra Cupid menjadi salah satu mata pelajaran favorit bagi para seniman dan penyair, menjadi citra hidup abadi dari kedua kekuatan yang memerintah dunia yang serius dan perasaan ramah pribadi yang memperbudak para dewa dan manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)