Danau – Apollinaris Vasnetsov

Danau   Apollinaris Vasnetsov

Apollinarii Mikhailovich Vasnetsov, adik dari seniman terkenal Viktor Mikhailovich Vasnetsov, dikenal dan menikmati kesuksesan terus-menerus di antara para kolektor, penonton, dan tokoh teater.

Kredo kreatifnya dikembangkan dalam proses pembentukan artistik yang sulit. Apollinar Mikhailovich memulai kehidupan kreatifnya sebagai pelukis lanskap. Karya-karya pertama sudah diperhatikan oleh para kritikus dan kolektor.

Tretyakov segera membeli lanskapnya “Pagi kelabu.”

Kemudian terbawa oleh lukisan sejarah, penelitian arkeologi, dan kemudian atas dasar pengetahuan dan lukisan ini, menciptakan desain untuk opera komposer modern: Khovanshchina 1897 dan Legenda Kota Tidak Dikenal Kitezh, 1907, serta menggambarkan buku Grand Ducal, Tsarist dan Imperial berburu di Rusia “dan” Gambar-gambar sejarah Rusia “memberi alasan untuk berpikir bahwa lanskap itu, sebagai genre, memudar menjadi latar belakang baginya. Tetapi selama persiapan lakon “The Tale of the Unknown City of Kitezh,” Apollinar Mikhailovich tiba-tiba menulis salah satu lanskap inspirasinya, “Lake” pada tahun 1902.

Beralih ke pemandangan yang dilukis pada tahun-tahun sebelumnya, saya ingin mencatat bahwa seniman selalu ditandai oleh episisme dan monumentalitas dalam komposisi motif. Dia bahkan, menurut orang-orang sezaman, kadang-kadang dibesar-besarkan, untuk mencapai kontras, beberapa detail.

Dalam lukisan “Danau” kita melihat semua sifat Ural tercinta yang sama dari Rusia Utara. Pohon-pohon cemara raksasa, semak-semak suram hutan di lereng gunung, cermin datar danau, seolah-olah bersembunyi di kedalamannya “kota Kitezh yang tidak dikenal.” Sosok seorang wanita memetik bunga dengan jubah petani sederhana, dicat tanpa detail, tanpa detail – di sini hanya skala dari segala sesuatu di sekitar apa yang terjadi.

Ukuran ciptaan Tuhan yang sangat besar ini, di mana selama bermil-mil tidak ada jiwa manusia, membentang dan membentang lanskap suram yang suram, seolah-olah menutup semua rahasianya sendiri.

Kritikus modern menulis bahwa Vasnetsov meniru seniman Skandinavia dalam motif Uralnya. Tetapi tampaknya plot “Danau” lebih tepatnya terinspirasi oleh keindahan hutan dan ngarai pegunungan yang paling parah. Meskipun pada saat itu segala sesuatu Skandinavia sangat bagus dan dipengaruhi, tentu saja, secara tidak sadar.

Warna pekerjaan, hijau juicy berat dalam berbagai variasi – dari perak hingga hampir hitam. Saat bekerja pada desain pertunjukan tentang “Kitezh”, mungkin sang seniman menempatkan sedikit imajinasi dalam opera ke dalam lanskap utara yang realistis.

Mengintip ke kedalaman magis lanskap pada bayang-bayang kehijauan yang jatuh di danau yang tertidur, di hutan yang sunyi dalam keheningan, pada cakar pohon cemara yang tidak bergerak yang bergerak secara pastoral, Anda terbenam dalam keindahan luar biasa dari lanskap asli Rusia. Semua ini menjadikan Apollinaria Mikhailovich Vasnetsov sebagai master lukisan pemandangan asli.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)