Dam di Moulsey, dekat Hampton Court – Alfred Sisley

Dam di Moulsey, dekat Hampton Court   Alfred Sisley

Bendungan di Moulsey, dekat Hampton Court [1874] Sisley selalu berusaha untuk tinggal di dekat sungai, sehingga air, yang tampaknya, secara artistik jatuh cinta, merupakan elemen yang sangat diperlukan dalam lukisannya. Bahkan ketika itu tidak dalam bentuk “reservoir” biasa, itu masih ada, berubah menjadi hujan atau salju.

Air, dengan variabilitasnya, umumnya menarik kaum Impresionis, karena bagi mereka “setara” surgawi di bumi. Bagi Monet, kolam mana pun menjadi sumber pemandangan dramatis, mengubah kanvasnya menjadi elemen badai. Air di Sisley terlihat jauh lebih tenang dan, lebih tepatnya, lebih ramah terhadap manusia. Film ini dianimasikan oleh kehadiran seorang pria yang, dengan membangun saluran air, saluran air, bendungan, menjadikan keberadaannya “dimuliakan” dan mengubahnya menjadi area lain penerapan karya-karyanya.

Sebagai ilustrasi di atas, kami mengutip dua lukisan karya Sisley – “Dam di Moulsey, dekat Hampton Court” dan “Hay in Argentei”, 1872. Gambar air dalam bentang laut yang dilukis oleh Sisley di akhir hidupnya agak berubah. Dalam karya-karya ini, ia kehilangan ketenangannya yang abadi, hampir untuk pertama kalinya bertindak sebagai seorang romantis yang diliputi oleh hasrat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)