Bunga jagung terakhir – Vladimir Gavrilov

Bunga jagung terakhir   Vladimir Gavrilov

Sulit membayangkan keindahan tanpa konsep bunga dan warna. Ini adalah kombinasi warna yang memperkaya setiap orang, memberinya kesempatan untuk menikmati setiap matahari terbenam yang tidak biasa, atau memilih pakaian untuk liburan. Tetapi saya ingin mencatat bahwa peran bunga sedalam ini. Lagi pula, hanya satu mawar dapat dikatakan tentang perasaan, atau setumpuk bunga lili May lembah untuk memberikan suasana hati yang baik kepada orang yang dicintai. Itulah yang saya lihat dalam gambar V. N. Gavrilov. Tampaknya sang pelukis memberi setiap orang yang menyentuh seninya, longsoran perasaan dan emosi.

Kesenangan seluruh ruangan, yang sebagiannya dapat Anda lihat oleh V. N. Gavrilov, melekat pada bunga jagung yang lembut. Mereka tampaknya tersenyum kepada orang-orang, dan bintik-bintik itu, di mana mereka baru saja tumbuh, dan burung-burung yang berlari di lapangan. Orang yang membawa buket besar ini ke rumah tidak menemukan vas yang cocok yang berisi semua bunga, jadi dia meletakkannya langsung di wajan.

Bunga-bunga merah terletak di halaman-halaman buku yang terbuka dan tersenyum dengan cahaya terang mereka. Ladang jagung terlihat di jendela yang terbuka lebar. Pada latar belakang kuning dan hangat dapat dilihat jagung putih matang. Mereka tampaknya memperingatkan bahwa tanaman itu perlu dipanen. Ini adalah malam yang menyenangkan ketika orang-orang bekerja keras, tetapi tawa dan nyanyian membantu setiap orang untuk merasa bahagia.

Tentu saja, gambar yang begitu manis itu sederhana dan langsung. Namun, bagi saya tampaknya hal utama bukanlah apa yang ditulis, tetapi untuk tujuan apa. Tidak sulit untuk menebak bahwa seniman itu memiliki semangat yang tinggi, karena ia baru saja berjalan melalui medan yang menghirup kehangatan dan masa kanak-kanak, mengumpulkan bunga-bunga yang tersenyum padanya, mendengar lagu-lagu dan suara kepakan sayap burung-burung yang terbang dengan cepat. Semua ini dia seolah menumpahkan bakatnya di atas kanvas, sehingga kita bisa menangkap tanda-tanda kebahagiaan. Setelah percobaan yang begitu berani, tuan tidak memberi saya kesempatan untuk merasa sedih. Hanya emosi positif yang membanjiri saya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)