Blue Horseman – Wassily Kandinsky

Blue Horseman   Wassily Kandinsky

Lukisan “The Blue Horseman” adalah kartu nama, merek dagang sang artis. Itu ditulis pada tahun 1903. Pada saat ini, sekelompok seniman muda merilis almanak terkenal “The Blue Horseman”. Nama yang agak aneh ini muncul di atas secangkir kopi dalam sebuah percakapan antara ayah pendiri Kandinsky dan Mark Franz. Keduanya menyukai biru, Mark juga menyukai kuda, dan Kandinsky gemar menunggang kuda.

Almanak dihadiri oleh seniman avant-garde terkenal Rusia Marianna Verevkina, Alexei Yavlensky, Burliuk Brothers, Paul Klee, Gabriela Munter, serta sejumlah penari dan komponis. Kelompok ini mengambil bagian aktif dalam gerakan pembaruan seni Jerman awal abad ke-20.

Blue Horseman Almanac menjadi sebuah komunitas internasional. Rusia, Jerman, dan Prancis semuanya bersatu dalam keinginan mereka untuk menciptakan seni baru, terlepas dari aturan dan kanon yang ada. Mereka menciptakan komposisi abstrak, menggunakan serangkaian warna-warna cerah, terhubung secara visual dan dekoratif, mencari solusi asosiatif.

Pameran pertama asosiasi ini diadakan pada 18 Desember 1911 di Galeri Tannhäuser di Munich. Lukisan-lukisan berbagai anggota kelompok membentuk eksposisi yang menarik, dalam mencari cara-cara baru dalam melukis, para penulis sangat dekat satu sama lain. “Kuda Berlari” Campendonk, lukisan karya Franz Mark dan seniman lain dipamerkan, Kandinsky, pada gilirannya, mempersembahkan beberapa improvisasi abstrak ke pengadilan pecinta seni.

Pada bulan Maret 1912, eksposisi kedua, yang juga dihadiri oleh Suprematis, Kubis dan kelompok seniman lainnya. Pada bulan Mei tahun itu, “Blue Horseman” menerbitkan almanak, di mana para peserta memberikan pemikiran mereka tentang sejarah dan perkembangan seni lukis. Artikel-artikel tersebut disertai dengan ilustrasi, menunjukkan komunitas seni kuno di berbagai belahan dunia. Para penulis menaruh perhatian besar pada gambar anak-anak. Asosiasi ini juga menganut prinsip sintesis seni: beberapa kolom didedikasikan untuk musik.

Edisi terakhir dari almanak adalah pada tahun 1914. Setahun sebelumnya, pameran besar terakhir asosiasi di Berlin diadakan. Ketika Perang Dunia Pertama dimulai, Kandinsky meninggalkan Jerman dan ini adalah akhir dari periode “Penunggang Biru” dalam biografinya. Ketika para pemimpin meninggalkannya, kelompok itu hampir tidak ada lagi. Pada 1920-an, setelah revolusi di Rusia, Kandinsky kembali ke Jerman dan mulai mengajar di sekolah Bauhaus, di mana ia bertemu beberapa teman lamanya dari Blue Horseman. Namun, asosiasi tersebut tidak pernah dihidupkan kembali, tapi sayang…

Lukisan “The Blue Horseman” membawa artis ini popularitas luar biasa karena komposisi sederhana, yang dengan mahir menggabungkan cahaya dan warna. Artis menciptakan kontras antara gerakan pengendara dan lanskap statis di latar depan. Dalam karya ini ada banyak ekspresi, gerakan, sepertinya Anda mendengar suara kuku dan peluit angin…

Dalam gambar, tujuan spiritual tidak ditunjukkan secara eksplisit. Tujuannya adalah aspirasi itu sendiri dan pengalaman batin dari keindahan alam pada saat pergerakan. Warna biru jubah penunggang kuda tercermin di langit biru dan jarak biru gelap. Kuda putihnya menggema dengan awan putih. Penunggang kuda menyatu dengan alam, ia mengatasi kegelapan dan mendapatkan kebebasan di dunia di mana cahaya dan warna menang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)