Blessing Christ – Fernando Gallego

Blessing Christ   Fernando Gallego

“Blessing Christ”, seperti banyak lukisan Spanyol dari akhir abad 15 – awal abad ke 16, melakukan perjalanan jauh sebelum mengambil tempat yang selayaknya di dinding Museum Prado. Diketahui bahwa karya ini adalah hadiah dari Pedro del Castilla dari gereja San Lorenzo del Toro. Sejak Don Pedro meninggal pada tahun 1492, masing-masing, hadiah ini tidak dapat diberikan setelah waktu ini.

Analisis artistik dari karya tersebut mengatakan bahwa lukisan itu dilukis antara 1480 dan 1490 selama periode kematangan Gallego. Meskipun seniman berusaha untuk tetap dalam tradisi Gotik dalam menafsirkan gambar Kristus, sebagaimana dibuktikan oleh lengkungan Gothic bukaan, tokoh-tokoh alegoris dan skema warna seluruh karya, gaya lukisannya menanggung jejak pengaruh Italia dan bahkan master Flemish yang lebih kuat. Dan pada saat yang sama, ini tentu merupakan karya Spanyol, meskipun tidak diketahui dari mana dan dari siapa seniman belajar.

Yesus Kristus duduk di atas takhta yang dikelilingi oleh tokoh-tokoh alegoris, dalam gambar yang Gallego mewujudkan simbolisme yang disempurnakan. Juruselamat digambarkan dalam jubah merah, membentuk banyak, lipatan hampir pahatan. Tangan kanannya terangkat dalam gerakan memberkati, dan tangan kirinya memegang bola kristal transparan dengan salib tinggi, dan binatang bersayap mitos di kakinya.

Gereja Katolik digambarkan sebagai wanita muda yang cantik dalam karangan bunga yang memegang piala persekutuan. Dia bersandar pada tongkat yang memahkotai salib dan sebuah panji melayang di atasnya. Sebaliknya, rumah ibadat itu adalah sosok yang gugup dan patah mengenakan gaun kuning, bertumpu pada tongkat yang rusak dengan umbul kuning. Di atas gambar mereka, di satu sisi, ada malaikat dengan tangan terlipat penuh doa, dan di sisi lain, seekor elang.

Warna produk didominasi oleh nuansa merah dan emas. Bukaan yang dingin dengan figur-figur alegoris bahkan lebih menarik perhatian kita pada citra Yesus Kristus yang tenang sepenuhnya. Menurut katalog pameran Bulu Emas, yang diadakan di Brussel pada tahun 1907, karya itu kemudian disimpan dalam koleksi pribadi, pada tahun 1913 Pablo Bosch membeli karya ini dan menyajikannya sebagai hadiah ke Museum Prado.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)