Belas kasih – William Blake

Belas kasih   William Blake

William Blake adalah seorang penyair, filsuf, seniman, orang yang sangat tidak standar dalam sejarah seni. Sejak masa kanak-kanak, dia melihat malaikat dan Cherubim, tentang yang dia tulis dalam buku hariannya. Bersama dengan makhluk-makhluk ringan, ia juga melihat makhluk-makhluk rendah. Visi menemani sepanjang hidupnya dan memengaruhi pekerjaannya, agak suram, misterius, dan simbolis.

Gambar tersebut mengilustrasikan kutipan dari drama “Macbeth” oleh William Shakespeare, di mana sang pahlawan merenungkan kematian Duncan: “Dan belas kasihan, seperti bayi telanjang, Dibawa oleh angin, atau kerub. . Gambar dicat dengan nada agak suram; latar belakangnya sangat gelap, hampir hitam. Seorang wanita berambut gelap berbaring di tanah, ditutupi dengan kain biru di dadanya, tangannya dikunci, jari-jarinya diikat.

Di wajah wanita itu ada seringai penderitaan. Di atasnya, dengan latar belakang langit gelap dengan awan hitam dan biru, dua wanita menunggang kuda lewat. satu dengan lengan terentang, pemandangan dari belakang. Wanita lain dengan rambut hitam yang tumbuh ditiup angin berbalik menghadap kami. Dia menggendong bayi telanjang yang tidak lagi terlihat seperti anak kecil, tetapi orang dewasa yang lebih kecil dengan tangan terulur padanya.

Sebagian besar gambar itu berwarna biru gelap, sosok kuda putih dengan pengendara dan seorang wanita yang berbaring di tanah sangat kontras.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)