Bastille Day Paris – Child Hassam

Bastille Day Paris   Child Hassam

Hari Bastille, yang selalu dikaitkan dengan Revolusi Besar, adalah jantung setiap orang Prancis, dan tidak mengherankan bahwa Hassam, yang tinggal di Paris selama beberapa waktu, memutuskan untuk mencurahkan salah satu karyanya untuk acara tersebut. Gambar itu dilukis dalam warna-warna cerah dan bersih, dijamin dengan goresan lebar. Dengan latar belakang penduduk yang ramai dan bangunan-bangunan besar yang saling menempel, bendera negara bertindak sebagai titik aksen yang cerah. Tiga warna ini, sebagai simbol kebebasan, telah lebih dari satu kali menjadi protagonis utama dari lukisan-lukisan dari subjek yang serupa. Cukuplah untuk mengingat Delacroix.

Karya-karya Paris karya Hassam adalah adegan urban yang paling sering. Berikut adalah gambar yang disajikan – ini adalah gambar sebuah kota dengan orang-orang yang berjalan santai, yang figurnya tidak memiliki garis yang jelas, toko-toko ritel kecil dan trotoar yang mulus. Sejarawan seni menganggap karya ini sebagai “antisipasi” dari seri Flags yang terkenal, yang akan ditulis pada awal 1910-an.

Keharmonisan unik yang menjadi ciri khas dari karya penulis ini menarik perhatian: jalan yang sibuk, dicat dengan warna-warna pastel dengan warna kuning dan merah yang kontras, secara logis dilengkapi dengan bendera yang sedang berkembang yang langsung berfokus pada dirinya sendiri, mentransformasikannya menjadi karakter utama, mempersonifikasikan tema utama gambar. Pemandangan kota itu sendiri mengejutkan – tuannya tidak mengejar citra tradisional jalan-jalan Prancis, memilih jalannya sendiri. Hassam sendiri berusaha melihat fitur-fitur Dunia Baru di jalan-jalan Paris, yang menyatakan bahwa Paris sekarang telah menjadi sepenuhnya Amerika.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)