Bangau – Ivan Tikhiy

Bangau   Ivan Tikhiy

Gambar “Bangau” yang saya lihat untuk pertama kalinya. Dia benar-benar mengesankan saya. Kesan pertama, pikiran pertama yang muncul di benak saya bahwa semua yang ada di atasnya diarahkan ke atas. Bangau yang digambarkan dalam gambar, satu demi satu, melambung ke langit. Beberapa sudah melayang di langit di atas, yang lain hanya lepas landas, lepas landas dari bumi. Bangaulah yang menjadi karakter utama gambar ini. Mereka digambarkan di latar belakang lapangan. Di cakrawala kita melihat hutan lebat. Alang-alang yang ditampilkan oleh seniman di latar depan memberi kesan bahwa gambar itu terjadi di suatu tempat di daerah berawa, dekat reservoir.

Saya pikir penulis menunjukkan salah satu dari hari-hari musim gugur. Terlepas dari kenyataan bahwa musim panas telah berakhir, matahari masih bersinar dan membelai dengan sinarnya yang hangat. Bintik-bintik di lapangan, beberapa pohon di hutan ditampilkan dengan warna kuning. Seniman itu melukis langit dengan cat biru lembut.

Awan abu-abu jarang. Mereka digambarkan setinggi penerbangan bangau. Mereka benar-benar terhubung, menyatukan tema bumi dan surga dalam gambar ini, karena seniman menunjukkan bahwa mereka membentang dari bumi ke langit biru. Kita melihat bahwa sayap burung memiliki warna kekuningan, kadang-kadang bahkan kehijauan, seolah-olah rumput tercermin di dalamnya, seperti di cermin. Tetapi garis-garis hitam di tepi sayap mereka terlihat sangat menakjubkan dan secara efektif membedakan mereka dari langit.

Skema warna hangat, karakteristik untuk karya ini, menunjukkan bahwa musim gugur yang berawan belum mengambil alih. Sementara hangat, musim panas, cuaca cerah memerintah. Bangau dalam karya banyak orang kreatif dikaitkan dengan fakta bahwa mereka akan meninggalkan perapian asli mereka, rumah orang tua. Jantung mulai berdetak lebih sering, menjadi sedih.

Tetapi burung-burung tidak terbang selamanya, mereka pasti akan kembali, dan akan ada kehidupan baru, musim semi baru, diisi dengan peristiwa-peristiwa baru yang menyenangkan. Tidak akan ada jejak kesedihan. Saya pikir penulis, dengan menggunakan sarana artistik, ingin menunjukkan kepada kita bahwa kita pasti harus kembali ke orang tua kita, yang selalu menunggu kita.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)