Athena Pallas – Gustav Klimt

Athena Pallas   Gustav Klimt

Tahun 1889 sebuah pameran Vienna Secession dibuka di Austria, salah satu pendiri di antaranya adalah seniman modernis terkenal Gustav Klimt. Seniman menciptakan asosiasi ini untuk dapat menulis dan menunjukkan lukisan, plot yang pada waktu itu melampaui kerangka moral masyarakat. Seperti banyak masyarakat seniman lainnya, Vienna Secession menjadikan Athena Pallada simbolnya. Ketika pameran pertama mereka diadakan di Wina, salah satu lukisan utama di sana adalah Athena Pallas, yang ditulis oleh Gustav Klimt.

Gambar ini sama sekali tidak seperti potret wanita lainnya yang dilukis oleh Klimt. Sebagian besar lukisannya menggambarkan wanita bergairah, canggih dan seksi. Tapi Athena berbeda dari mereka semua. Dia berperang, kuat dan mendominasi. Oleh karena itu, ia menjadi simbol separatis, mereka menginginkan kebebasan kreatif. Gambar ini sangat mengejutkan para kritikus, dan untuk ini disebut sebagai iblis pemisahan diri di antara massa. Helm, baju zirah, dan matanya yang ekspresif dan menarik perhatian.

Lukisan ini menandai awal dari “periode emas” karya Gustav Klimt. Periode ini mendapatkan namanya karena penyepuhan, yang digunakan seniman secara aktif dalam sebagian besar karyanya, serta dalam yang ini. Ini adalah tahap baru dalam karya seniman. Periode ini dianggap yang paling sukses dan berbuah dalam kehidupan artis. Kemudian lukisan terbaiknya dilukis.

Athena tidak tertarik pada Klimt dengan kewanitaan dan seksualitasnya, tetapi dengan esensi ilahinya. Mungkin karena kenyataan bahwa wanita ini memiliki penampilan yang tidak biasa. Dia berbeda dari dewi lain karena dia mengenakan baju besi dan senjata pria. Terlepas dari kenyataan bahwa dia adalah seorang wanita, dia memiliki karakter suka berperang pria. Berkat ini, Athena Pallas adalah yang terkuat dari semua wanita yang pernah digambarkan Klimt.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)