Ascot – Raoul Dufy

Ascot   Raoul Dufy

Lukisan itu dilukis dengan cara khas Dufy akhir. Garis kaligrafis yang tepat dan nada transparan, “tak berawan” menghadirkan suasana kebahagiaan yang menggembirakan dan harapan akan tontonan spektakuler. Bentuk latar depan terlihat agak buram.

Mungkin dengan cara ini sang seniman berusaha menunjukkan mereka dalam gerakan – karena dalam foto-foto tokoh-tokoh yang bergerak juga tampak tidak jelas. Tampaknya sang seniman melukis gambar itu “dengan mudah dan alami”, tetapi kemudahan yang tampak menyembunyikan suatu pekerjaan besar, yang Dufy sendiri sebut sebagai “organisasi dunia.”

Dalam karyanya, Dufy seperti seniman sirkus yang berpengalaman, mengikuti aturan – tidak peduli seberapa keras, berkeringat dan berdarah jumlah yang memusingkan, publik seharusnya tidak memperhatikan hal ini. Dia hanya perlu terkejut dengan kemudahan dan kemudahan yang dilakukan pesenam di atas arena. Ras-ras di Ascot, yang sangat tidak biasa dilihat oleh Raoul Dufy, telah lama menjadi salah satu peristiwa terpenting dalam kehidupan masyarakat Inggris yang berkelas. Mereka berutang keberadaan mereka kepada Ratu Anne, anggota terakhir dinasti Stuart.

Berkendara melalui Hutan Windsor pada musim panas 1711, Ratu melihat gurun, yang menurutnya sangat cocok untuk pacuan kuda. Perintah segera dikeluarkan untuk membersihkan tanah kosong dari batu dan semak belukar, dan pada 12 Agustus tahun yang sama, balapan pertama berlangsung di Escot dengan kumpulan hadiah 100 guinea. Tetapi pada 1714, Ratu Anne meninggal. Setelah kematiannya, hippodrome yang baru lahir di Ascot hampir sepenuhnya sunyi selama tiga puluh tahun. Hanya pada 1744, melalui upaya Adipati Cumberland, balapan dilanjutkan.

Pada tahun 1813, Parlemen mengeluarkan dekrit yang menyatakan bahwa gurun di Ascot selamanya dipelihara untuk pacuan kuda. Dan pada tahun 1820 sebuah tribun kerajaan dibangun di sini. Tetapi untuk sampai ke mimbar kerajaan hanya mungkin atas undangan raja. Sangat ketat diresepkan dan seragam para pengunjung balapan. Pada 1935, ketika Dufy menulis Ascot-nya, aturan-aturan ini tidak lagi begitu ketat.

Hanya ada satu batasan – wanita yang hadir dalam pelarian di Ascot harus mengenakan topi. Ngomong-ngomong, lomba layar di Henley, juga ditangkap oleh Dufy, adalah hiburan masyarakat kelas atas yang tidak kalah populer di Inggris daripada balapan di Ascot.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)