Antique Bather – Eugene-Emanuel Amari-Duval

Antique Bather   Eugene Emanuel Amari Duval

“Seorang wanita telanjang adalah seorang wanita yang bersenjata lengkap” Victor Hugo Karya akhir abad ke-19 “Ancient Bather” ditulis oleh seorang pelukis Prancis, yang dikenal dengan nama samaran pendek berbeda dengan nama lengkap Eugene-Emmanuel Amory-Duvall, singkatnya Amory Duvall.

Lukisan itu selesai pada tahun 1860 pada saat titik balik dalam budaya yang indah dan transisi dari romantisme pathos ke Neoclassicism dan tradisi yang hilang dari tema lukisan antik klasik dan Renaissance. Memiliki sekolah yang kaya dan pengalaman yang didapat saat bepergian di Italia untuk mempelajari Renaisans Italia, Amory sering menggunakan gagasan bahwa lukisan klasik dengan sedikit tanda pathos dan kesenangan singkat dekat dengan pemirsanya lebih dari kelimpahan yang rumit dan kesenangan para bangsawan di kanvas. “Bather” – nya ternyata lembut dan tidak buatan, dalam gaya Duval, sepenuhnya alami dan feminin.

Kanvas memindahkan penghuni kota menjauh dari kesibukan dan mengirimkan mata dan pikirannya ke kehidupan sehari-hari yang tenang dari keindahan kuno. Kemurnian tubuhnya dan lanskap tanpa bobot mengasingkan pemirsa dari kotoran dan debu masa kini, kesibukan transportasi dan kehidupan sehari-hari. Meskipun pemisahan besar dari Raphael Madonnas, nyonya Duval berkorespondensi, seperti yang umumnya diyakini, menurut semua kanon keindahan periode Yunani dan Romawi kuno.

Saat itulah para wanita memasukkan rambut keriting ke dalam tenun yang rumit, memperlihatkan bahu dan leher mereka yang tipis, jari-jari mereka bebas dari cincin, dan wajah mereka memancarkan kemurnian dan kebebasan dari makeup. Saat itulah setengah yang lemah benar-benar lemah, terlepas dari asal dan statusnya. Kulit yang terang, tersembunyi dari matahari, kehalusan sempurna, kemegahan yang sehat dan telapak tangan yang lembut tanpa kapalan, kaki yang tidak dikerjakan menjadi ciri wanita berdarah mulia. Untuk kesendirian seorang wanita, Duval menciptakan suasana damai dan tenang. Tanaman lurus, tidak membungkuk dari angin, iris liar telah mekar dan berdiri tegak tanpa lipatan, langit terlihat kuning dan tak berawan. Sulit untuk menilai waktu hari – mungkin panas pagi atau tengah hari. Kontras bayangan tidak ada dalam gambar ini, yang menciptakan efek kabut atau kabut.

Kain katun putih lembab dan menonjolkan bentuk kulit kepala. Debu musim panas membasuh tubuh dan ada alasan untuk bersantai di kolam. Wanita itu sederhana, dan artisnya bahkan lebih. Dengan cekatan ia menutupi dada apel wanita itu dengan tangannya, dan pinggulnya dengan kain putih. Dia melihat ke bawah ke arah perenangnya yang diam-diam malu entah ke mana. Amory Duval dilukis dengan warna lembut dan warna hangat. Tidak ada warna kontras dan banyak vanila, warna pirang dan pasir, bahkan bayangan jenuh jauh di dalam semak-semak vegetasi yang murah hati dengan kehangatan kuningan dan zaitun.

“Perenang antik” imut dan transparan. Kanvas difokuskan pada aesthetes sejati, sebagian besar penonton wanita, dan pecinta seni dalam arti harfiah lukisan tinggi tanpa sedikit pun palsu dan vulgar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)