Antiokhus dan Stratonika – Pompeo Batoni

Antiokhus dan Stratonika   Pompeo Batoni

Kisah cinta Tsarevich Antiochus kepada ibu tirinya Stratonica menjadi terkenal berkat karya Plutarch “Biografi Komparatif. Demetrius”.

Pada abad XVIII dan XIX, plot drama keluarga dengan intensitas gairah dan kemurnian moral para pesertanya menarik para musisi, penulis, dan seniman, dan mendorong mereka untuk menciptakan sejumlah besar karya seni. Hanya lukisan yang dikenal lebih dari tiga puluh. Tema “Antiochus and Stratonica” telah menjadi favorit bagi seniman Belanda, Prancis, dan Italia.

Antiochus, putra pendiri dinasti Seleucus, yang memerintah setelah kematian Alexander Agung, jatuh cinta pada ibu tirinya Stratonica. Menimbang bahwa hasratnya tidak ada harapan, ia mulai mencari cara untuk bunuh diri dengan menyamar sebagai sakit – ia mulai membuat dirinya kelaparan.

Dokter pengadilan Erasistratus dengan cepat menebak sifat penyakitnya: duduk di kamar tidur Antiokhus dan mengamati reaksinya terhadap para wanita yang datang kepadanya, ia segera menyadari yang mana di antara mereka yang menjadi penyebab gangguan mental Antiokhia. Erasistratus memberi tahu Seleucus tentang hal ini, yang dengan berlinang air mata mengumumkan pengunduran dirinya dan pemindahan ke Antiokhus bukan hanya kerajaannya, yang akan ia warisi dalam hal apa pun, tetapi juga tentang istrinya.

Terkadang di sudut, tetapi tidak dengan semua artis, suaminya Seleucus digambarkan. Arti dari semua lukisan adalah bahwa lukisan itu menggambarkan momen ketika seorang dokter yang bijaksana mengetahui penyebab sebenarnya dari penyakit pasiennya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)