Ancaman pembunuhan – Rene Magritte

Ancaman pembunuhan   Rene Magritte

Surealis Belgia Rene Magritte dalam lukisannya mampu menggabungkan objek sehari-hari biasa dengan fenomena paradoks yang sama sekali tidak kompatibel di tingkat psikologi. Selain itu, ia menanamkan makna filosofis dalam setiap karyanya, yang tidak dapat segera diuraikan. Lukisan “Ancaman pembunuhan” dilukis selama karya seniman di banyak majalah, di mana ia menciptakan gambar-gambar uniknya sendiri.

Kali ini, kritikus seni menyebut waktu kemunculan “Magritte sejati”, ketika dalam karyanya teknik dasar, gagasan, dan gaya seniman itu sendiri dikembangkan. “Ancaman pembunuhan” adalah gambar yang penuh dengan misteri. Dapat dikatakan bahwa ini adalah keseluruhan cerita detektif komedi. Beberapa karakter dalam gambar dapat diartikan dengan cara yang berbeda.

Di bagian tengah gambar adalah mayat seorang korban pembunuhan dengan kepala terputus, diperkosa, karena tidak ada pakaian, dipukuli, dibuktikan dengan darah dari hidung dan sebelumnya dicekik dengan handuk yang ditinggalkan si pembunuh di leher orang yang terbunuh. Pembunuhan yang sangat kejam. Tapi siapa yang melakukannya? Magritte memberi kita kesempatan untuk memecahkan teka-teki ini. Dalam perjalanan ke kamar, para pembunuh diduga bersembunyi di balik dinding. Meskipun klub dan jaring di tangan para karakter ini kemungkinan besar merupakan instrumen penculikan daripada pembunuhan. Tidak jauh dari korban adalah penyidik, atau mungkin bukan penyidik ​​sama sekali, tetapi seorang pembunuh sendiri, yang tidak berhasil meninggalkan tempat kejadian. Di luar jendela ada tiga saksi, atau lagi, menyembunyikan pembunuh.

Karakter berwajah dalam gambar adalah gramofon dengan catatan di mana ancaman juga mungkin direkam. Semua aktor, “tersangka” potensial pada satu orang. Inilah yang disebut “Tuan Magritte.” Absurditas ini adalah tugas utama artis – untuk mencegah penonton. Selain itu, sang artis bermain dari waktu ke waktu, memadukan masa lalu sekarang dan masa depan dalam mise-en-scene-nya. Saat-saat ini tampaknya masuk ke perspektif, yang menekankan tabung seram gramofon. Dan sedikit catatan romansa – aksinya berlangsung di pegunungan yang terlihat di luar jendela.

Sebagian besar warna abu-abu dari gambar menekankan plot, absurditas dan persepsi berat dari karya tersebut. Tapi ini jenius Magritte – untuk membuat teka-teki, membingungkan pemirsa dan membuatnya berpikir.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)