Alegori dengan Venus dan Cupid – Agnolo Bronzino

Alegori dengan Venus dan Cupid   Agnolo Bronzino

Alegori ini diperintahkan oleh seniman, Duke Cosimo I dari Medici, yang bermaksud sebagai hadiah kepada raja Prancis Francis I. Simbolisme adegan sensual ini tidak dapat ditafsirkan secara jelas. Venus, mencium putranya Amur, memegang sebuah apel di satu tangan dan sebuah panah di tangan lainnya. Gambar sentral ini biasanya dijelaskan sebagai alegori Cinta, selalu dikaitkan dengan Kecantikan. Seniman selalu menafsirkan sosok itu dengan wajah terdistorsi menyakitkan di belakang Cupid sebagai Jealousy.

Namun, belakangan ini, para peneliti tampaknya telah sepakat bahwa Bronzino mungkin telah menempatkan makna yang lebih umum dalam gambar ini. Seorang anak laki-laki dengan kuntum mawar di tangannya kemungkinan besar melambangkan Kesenangan. Sosok dengan wajah kekanak-kanakan bisa melambangkan Penipuan. Adegan itu dilukis dengan latar belakang kerudung biru yang dipegang oleh Chronos dan Oblivion. Perhatikan bahwa Chronos tidak membiarkan cadar jatuh segera, seolah mengatakan: “Semuanya punya waktu.” Venus dan Cupid digambarkan dengan kerudung biru yang dilukis oleh ultramarine, cat termahal saat itu.

Ultramarine diperoleh dari lapis lazuli – mineral berharga yang dikirim ke Eropa dari Afghanistan. Pigmen ini bernilai lebih dari emas. Penggunaan cat berharga yang boros dan tidak ekonomis dalam hal ini mudah dijelaskan – Duke Cosimo de Medici ingin membuat hadiah yang benar-benar royal kepada penguasa yang kuat. Kerudung biru menciptakan ilusi tirai teater, “menutup” latar belakang gambar dari pemirsa. Artis dalam hal ini tidak tertarik secara mendalam – jauh lebih penting baginya untuk membawa Venus dan Cupid lebih dekat ke penonton.

Komposisi kanvas mirip karton yang dibuat Bronzino untuk lokakarya permadani Cosimo Medici. Ini memberi para peneliti beberapa alasan untuk meyakini bahwa alegori ini dapat dilakukan sebagai semacam “studi” pada permadani yang sekarang hilang.

Kesempurnaan bentuk-bentuk sosok Venus dan Cupid menyerupai patung-patung antik. Kemiripan ini digarisbawahi oleh kehalusan marmer kulit merah muda pucat mereka. Sikap yang dengannya Cupid menyentuh kepala Venus terlihat bergaya dan penuh rahmat alami. Tampaknya dia akan melepas mahkota dari kepala ibunya, dan rambut keemasannya akan remuk di bahunya dengan gelombang yang luar biasa. Bronzino dengan hati-hati menulis setiap rambut di rambut dewi dan setiap mutiara di mahkotanya.

Dewi cinta Venus dan putranya Cupid mungkin adalah karakter mitologis yang paling sering dalam lukisan Eropa. Mereka muncul di hadapan penonton dalam berbagai samaran, tetapi mereka melambangkan, sebagai suatu peraturan, satu hal – cinta sensual, kesenangan dan siksaan, bunga dan duri. Cupid – buah cinta Venus dan Mars – dianggap di antara orang-orang Yunani yang termuda dari para dewa Olimpiade. Orang-orang Yunani mewakilinya sebagai seorang pemuda yang luar biasa, menyebut mereka “berambut emas”, “bersayap emas”, “mirip dengan angin.” Seperti Aphrodite, dia adalah biang keladi dari cinta yang penuh gairah dan penguasa hati manusia. Tapi begitu dewa cinta itu sendiri tidak bisa menahan perasaan taklukkan, mencintai Psyche gadis duniawi.

Kisah puitis ini diceritakan kepada dunia oleh Apuleius, yang menggabungkan di dalamnya berbagai mitos tentang Cupid dan Psyche. Menurut Apuleius, Psyche, putri raja, sangat cantik sehingga Venus sendiri iri padanya. Sang dewi mengirim putranya kepadanya sehingga dia akan membuat gadis itu jatuh cinta dengan monster paling mengerikan di bumi. Tetapi Cupid, melihatnya, tidak dapat melaksanakan rencana ibunya. Dia sendiri jatuh cinta dengan Psyche dan membawanya ke istananya. Psyche senang dengan kekasihnya. Satu hal yang tidak memberinya istirahat – Cupid melarangnya untuk bertanya siapa dia, dan selalu mengunjunginya di bawah naungan malam. Keingintahuan gadis itu berkobar semakin banyak. Kakak beradik Psyche, yang mengunjunginya dan iri dengan kemewahan yang dikelilingi Amur pada wanita yang beruntung itu, menambah bahan bakar ke dalam api. Setidaknya, entah bagaimana, meracuni kegembiraannya, mereka mungkin memperhatikannya dermawannya tidak muncul dalam terang hari karena keburukannya. Jiwa terluka di hati.

Suatu malam, ketika Cupid sedang tidur di lengannya, dia, yang tidak dapat menahan ketegangan, menyalakan lampu minyak, ingin melihat wajahnya. Baginya begitu cantik sehingga dia memandangnya dan melupakan segalanya. Cupid mungkin tidak tahu bahwa kekasihnya telah melanggar larangannya. Tetapi lampu tersendat di tangan Psyche yang lembut, dan setetes minyak panas jatuh di pundak Tuhan. Cupid terbangun dan meninggalkan pembohong dalam kemarahan, meninggalkannya untuk berduka atas tindakannya yang ceroboh. Venus terkekeh. Untuk mengembalikan Cupid, Psyche harus berkeliaran di seluruh bumi, mengikuti perintah canggih dari Siprus yang berbahaya. Gadis malang itu bahkan turun ke aula Hades yang suram – di sana ia harus mendapatkan air hidup. Bertobat dari kemarahannya, Cupid juga meminta Zeus untuk mengembalikan cintanya kepadanya. Cobaan panjang dari sepasang kekasih yang terpisah berakhir, sebagaimana layaknya,

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)