Air Misterius (Mata Air Misterius) – Paul Gauguin

Air Misterius (Mata Air Misterius)   Paul Gauguin

Nama Tahiti untuk kanvas terdengar seperti “Pape moe.” Dan ini adalah kasus klasik untuk semua karya Gauguin – ia berusaha memuliakan bahkan situasi yang paling biasa, dan bahkan memberikan beberapa fitur mistis.

Lukisan “Sumber Misterius” dilukis menggunakan foto yang menangkap seorang pria muda yang minum dari kunci tipis. Di atas kanvas, pemuda itu berubah menjadi gadis setengah telanjang dengan cawat panjang. Kunci biasa telah berubah dari tangan ringan pelukis menjadi sumber misterius, penuh dengan rahasia tersembunyi. Sebuah aliran tipis mengalir ke sungai kecil tertentu, yang digambarkan oleh Gauguin dengan warna kuning, oranye dan emas.

Penonton yang ingin tahu dapat menemukan penyebutan gambar ini dalam buku otobiografi “Miscellaneous”: “Dalam sebuah sirkus yang dilukis dengan warna-warna aneh, seperti aliran minuman iblis atau minuman suci, sebuah pegas misterius dalam ayunan penuh ke bibir terdistorsi dari Unknown.” Setelah itu, penulis mengeluh bahwa pada pameran Duran-Ruel, seseorang berseru, mengatakan, di mana Gauguin melihat hal seperti itu, mengagumi sifat alegoris dari karya ini, yang dirancang untuk mewujudkan situasi sehari-hari. Dan kemudian dia menangkis – hanya orang bijak yang berusaha menembus esensi dunia di sekitarnya, mampu mempertimbangkan segala sesuatu yang rahasia di dalam dirinya.

Gambar ini sangat kuat dalam perwujudan warnanya – warna-warna yang sangat cerah, yang, terlepas dari semua kontras ketika terfragmentasi, digabungkan menjadi plot yang harmonis.

Seluruh lanskap di sekelilingnya penuh dengan warna-warna cerah, begitu eksotis sehingga tampaknya mustahil untuk masuk secara harmonis ke dalam sosok manusia tanpa kehilangan keutamaan magis ini. Tapi pelukis itu melakukannya. Selain itu, inilah tepatnya yang ia perjuangkan dalam perwujudan orang Tahiti dan cara hidup mereka – dalam hubungan yang tak terpisahkan dengan alam ini, Gauguin melihat kebaikan tertinggi, terutama untuk dirinya sendiri.

Setelah melarikan diri dari dunia Eropa yang sombong ke alam liar, seperti yang tampaknya baginya, pulau, dan di sini ia ditakdirkan untuk kecewa – angin puyuh yang tak terhindarkan dari kemajuan yang dicapai di sini juga, secara bertahap mengeruk segala yang asli dan “alami”. Gauguin sendiri berusaha untuk menangkap masa lalu magis yang misterius dan misterius dari dunia eksotis baru baginya, dengan demikian menghadirkan lebih dari seratus karya indah yang membuka estetika yang sampai sekarang belum diketahui.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)