Adorasi salib dengan ular perunggu (fresco) – Agnolo Bronzino

Adorasi salib dengan ular perunggu (fresco)   Agnolo Bronzino

Angelo Bronzino “Adorasi Salib dengan Ular Perunggu”. Lukisan dinding kapel Eleanor of Toledo di Palazzo Vecchio di Florence, tembok di pintu masuk, ukuran 320 x 385 cm, detail. Setelah 1540, Bronzino menyelesaikan lukisan di Palazzo Vecchio di Florence, salah satunya adalah “Adorasi Salib dengan Ular Perunggu”.

Jika Bronzino muncul sebagai pelukis yang signifikan dalam potret-potretnya, maka komposisi multi-figur sang seniman terutama terlihat dalam meningkatnya degradasi tingkah laku: kesengajaan dan perilaku pose yang disengaja, manisnya gambar-gambar indah, komposisi ornamen abstrak, sentuhan rasionalitas dan erotisme dingin.

Cita-cita estetika dari tingkah laku yang matang menjadi sepenuhnya terpisah dari kenyataan, dibedakan oleh abstraksi dan non-kehidupan. Bukan tanpa alasan ahli teori Mannerisme sering mengganti konsep “ide” dengan konsep “cara yang indah”, yaitu, kombinasi perangkat gaya-formal tertentu. Demikian pula, salah satu keunggulan utama sebuah karya seni sekarang dianggap invenzione, yaitu kemampuan untuk “menyusun” komposisi yang kompleks dan spektakuler.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)