Woz Hay – Jerome Bosch

Woz Hay   Jerome Bosch

Dengan latar belakang pemandangan yang tak berujung, di belakang gerobak jerami besar, iring-iringan iring-iringan bergerak, dan di antara mereka – kaisar dan paus. Perwakilan dari kelas-kelas lain – petani, penduduk kota, pendeta dan biarawati – mengambil segenggam jerami dari kereta atau memperjuangkannya. Kesibukan manusia yang demam dari atas terlihat acuh tak acuh dan jauh dari Kristus, dikelilingi oleh cahaya keemasan. Tidak ada seorang pun, kecuali malaikat yang berdoa di atas gerobak, memperhatikan kehadiran Ilahi, atau fakta bahwa gerobak tertarik oleh setan.

Umat ​​manusia tampak tenggelam dalam dosa, sepenuhnya menolak tata cara ilahi dan acuh tak acuh terhadap nasib yang telah disiapkan Allah untuknya. Perhatian utama diberikan pada salah satu dosa mematikan – pengejaran barang-barang duniawi, yaitu, keserakahan, berbagai bentuk yang ditunjukkan oleh orang-orang yang bergerak di sekitar gerobak dan di sekitarnya. Para penguasa sekuler dan spiritual, mengikuti gerobak dengan cara seremonial, tidak ikut campur di tempat pembuangan sampah dan bertengkar tentang jerami hanya karena jerami ini milik mereka, mereka bersalah atas dosa kesombongan.

Keserakahan membuat orang berbohong dan menipu: di bagian kiri bawah, seorang anak laki-laki membimbing seorang pria dengan semacam silinder di kepalanya, yang berpura-pura menjadi buta, memeras sedekah. Dokter dukun di pusat meletakkan diploma, termos dan mortir di atas meja untuk menangkap imajinasi korban yang mudah tertipu; dompet penuh jerami di sisinya menunjukkan bahwa uang yang diperoleh dengan cara yang tidak benar tidak akan pergi untuk masa depan. Di sebelah kanan, beberapa biarawati meletakkan jerami di dalam tas di bawah pengawasan seorang biarawan yang duduk di meja, yang perutnya yang tebal menunjukkan kerakusan.

Pasangan-pasangan yang jatuh cinta di atas gerobak mungkin mewujudkan dosa menggairahkan, dalam beberapa hal kebalikan dari keserakahan, karena mengejar kesenangan indria melibatkan lebih banyak membuang barang-barang duniawi daripada tabungan dan akumulasi mereka. Orang dapat mencatat “perbedaan kelas” tertentu antara sepasang rakyat jelata berciuman di semak-semak dan pecinta musik dari masyarakat yang lebih halus. Semua detail ini dimaksudkan untuk memperkuat tema utama – kemenangan keserakahan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)