Venus dan Adonis – Bartolomeus Spranger

Venus dan Adonis   Bartolomeus Spranger

Gambar seniman Flemish Bartolomeus Spranger “Venus and Adonis”. Ukuran lukisan itu 163 x 104 cm, cat minyak di atas kanvas. Menurut mitos Yunani kuno, cinta terbesar Venus adalah Adonis yang cantik, putra Mirra yang cantik.

Adonis, dalam mitologi, putra seorang Asiria atau Fenisia Kineer, yang mendirikan Paphos di Siprus. Kineer membuatnya, dalam ketidaktahuan, dari putrinya sendiri Mirra atau Smyrna, yang telah membakar cinta untuknya atas dorongan Venus; Ketika sang ayah, mengetahui tentang kejahatan yang dilakukan olehnya, ingin membunuh putrinya, para dewa mengubahnya menjadi pohon mur, dan dari situ, 10 bulan kemudian, Adonis lahir.

Venus segera jatuh cinta dengan kecantikannya dan diam-diam memberikannya kepada Persephone untuk pelestarian; Namun Persephone tidak ingin mengembalikannya nanti; kemudian Venus mengeluh kepada Zeus, yang menyelesaikan perselisihan dengan fakta bahwa Adonis harus menghabiskan sepertiga tahun ini dengan Aphrodite, satu dengan Persephone, dan yang terakhir, bagian ketiga tahun ini, dapat diselesaikan dengan kebijaksanaannya sendiri.

Tetapi Adonis pada masa mudanya meninggal karena berburu dari luka yang ditimbulkan oleh babi hutan. Mawar bersemi dari tetesan darah pemuda, dan anemon dari air mata Venus. Menurut mitos lain, penyebab kematian Adonis adalah kemarahan Mars, yang cemburu pada Venus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)