Two Sisters (Date) – Pablo Picasso

Two Sisters (Date)   Pablo Picasso

Alur cerita dari karya ini sederhana dan sederhana. Penulis “memata-matai” dia di salah satu rumah sakit tempat pelacur dirawat. Ada baiknya melihat lebih dekat pada angka-angka untuk memahami inti dari pertemuan ini: dalam pelukan seorang wanita muda Anda dapat melihat bayi. Seorang ibu tanpa ampun memberikan anaknya yang tak terduga ke biara. Di mata sang seniman, pemandangan ini memiliki makna dan makna alkitabiah yang dalam.

Sang master dalam gambar pemandangan merujuk penonton ke lukisan dinding Romanica dan mosaik Byzantium. Di sini ia dengan akurat menyampaikan pose dan figur plastik, lipatan pakaian, wajah para pahlawan wanita. Dalam kerendahan hati yang sedih dan tanpa keinsafan apa pun, biarawati itu siap menerima buah dosa orang lain.

Pemohon memukau penonton dengan tatapan putus asa yang sia-sia. Menariknya, hanya satu dari wanita yang melemparkan bayangan, yang membawa bayinya. Bayangan ini, sebagai petunjuk pada masa lalu sang pahlawan yang berdosa. Para wanita menundukkan kepala di depan satu sama lain. Dalam posisi ini baik pengampunan dan penebusan. Satu-satunya hal yang tidak ada dalam gambar adalah harapan, cinta, dan iman.

Orang benar dan orang berdosa adalah tokoh yang sama di hadapan Jahweh. Karenanya nama ganda, di mana kata “saudara perempuan” adalah kuncinya. Estetika ikonik lebih jauh menekankan konten Kristen dari gambar itu. Suasana kerja ditekankan oleh ketenangan, atmosfirnya dingin, dan komposisinya sendiri statis, jadi karakteristik seni abad pertengahan, ketika hal utama dalam setiap karya adalah kanon, seperangkat aturan yang dengannya setiap gambar cerita alkitabiah yang terhubung dengan cerminan dari dunia suci diciptakan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)