Turgenev – Ilya Repin

Turgenev   Ilya Repin

Galeri potret oleh I. Repin sangat besar dan mencakup semuanya – ia melukis penulis dan akademisi, bangsawan dan penulis, pengasuh Italia dan pengangkut tongkang di Volga… Tidak ada seniman terkenal di dunia yang dapat menampilkan sebanyak mungkin potret yang dapat disampaikan siapa pun dalam genre ini semangat era yang berubah tahun demi tahun. Ini berbeda dari master sikat lainnya karena menggunakan teknik psikologis inovatif – Repin menyampaikan pemikiran manusia dan pikiran manusia.

Keturunan pemanah, yang membuat banyak sastra klasik dan munculnya kekuatan Soviet, Repin brilian: ia adalah seorang topografi, ikon yang dilukis, membuat kepala plester, tetapi paling dikenal sebagai seorang seniman. Memuliakan lukisannya “Barge Haulers on the Volga”, yang direplikasi di semua buku teks sejarah.

Berbicara tentang potret artis ini, Anda dapat menyebutkan klasik sastra Rusia dan Anda akan jatuh “di mata banteng”. Yang hanya nama-nama Pushkin, Aksakov, Ge dan Turgenev! Anda masing-masing yang telah mempelajari Ayah dan Putra di sekolah tahu tentang yang terakhir. Tetapi ada sesuatu yang hampir tidak ada yang tahu tentang Turgenev.

Misalnya, tentang masa mudanya yang bergejolak. Dia bisa mengundang banyak orang untuk berkunjung dan tanpa sengaja “melupakan” tentang mereka. Keesokan harinya, pemilik muncul, meminta maaf dan berjanji “pesta untuk seluruh dunia.” Para tamu setuju, mereka datang lagi, tetapi Turgenev mengabaikan mereka lagi.

Pesolek muda itu tidak akan mengambil orisinalitas dalam pakaian: ia memamerkan jas berekor biru dengan kancing berbentuk kepala singa dan celana panjang kotak-kotak, di mana ia menerima julukan Khlestakov.

Saya harus mengatakan bahwa orisinalitas adalah sifat keluarga. Ketika penulis masa depan belajar di Jerman, ia menghabiskan uang orang tua kiri dan kanan, para pendeta cinta dan minum baginya urutan hal. Ibu saya bosan dengan ini, dan dia mengiriminya bungkusan terakhir penuh batu bata. Mengatakan bahwa penyapu muda tersentak berarti tidak mengatakan apa-apa.

Hal-hal aneh yang aneh bagi para genius, hal yang sama juga berlaku bagi penulis Fathers and Sons. Tawanya sangat menular dan orang-orang di sekitarnya jatuh ke lantai dengan tawa dalam arti yang sebenarnya. Ketika “limpa Rusia” tradisional mengunjungi Turgenev, ia sering berdiri di sudut dengan topi di kepalanya.

Penulis juga dibedakan oleh keinginan manik untuk ketertiban, dan ia juga bersih secara patologis. Dia menyeka dirinya sendiri dengan spons cologne beberapa kali sehari, dan sebelum dia duduk untuk bekerja, dia pasti akan membereskan semuanya di atas meja. Penulis bisa bangun di tengah malam dan menggeser buku ke tempatnya. Turgenev adalah seorang perfeksionis – dia tidak bisa berada di meja di mana tidak ada peralatan berpasangan.

Bagaimana Repin berhasil mengatasi kedua kalinya dengan semua keanehan dari penulis yang cerdik ini tetap menjadi misteri, tetapi, bagaimanapun, ia tidak menyimpang dari topik realisme kesayangannya dan pada tahun 1879 potret I. S. Turgenev, yang pada saat itu sudah diakui, dirilis. dan penulis yang mudah dibaca. Pengalaman hidupnya, cintanya yang tak berbalas kepada Pauline Viardot, “Fathers and Sons”, drama keluarga – semuanya tidak dapat lain kecuali mempengaruhi persepsi dunia, yang oleh Repin begitu saksama diperhatikan.

Menariknya, ini adalah penggambaran kedua penulis sebagai pelukis. P. Tretyakov memesan foto pertama, tetapi Turgenev maupun artis itu sendiri tidak menyukainya. Pelukis menjelaskan hal ini dengan faktor lain – Polina Viardo, yang pendapatnya sangat dihargai oleh penulis dan mengandalkannya dalam segala hal. Dia menolak potret ini dan meminta untuk menulis yang baru, tetapi dengan cara yang berbeda. Turgenev mendengarkan cinta lamanya dan semua kepercayaan artis itu gagal, dan potret pertama itu sendiri ternyata tidak hidup dan kering.

Hanya setelah 5 tahun, Repin dapat menulis potret baru, di mana Anda dapat melihat penulis yang manusiawi, agung, dan bijaksana. Dari gambar itu meledak dengan psikologi – seluruh komposisi begitu dipikirkan sehingga wajah dan tangan tidak tampak ditarik, tetapi dibentuk dari plastik hidup. Gambar potret kedua adalah monumental karena cakrawala yang lebih rendah, jaket hitam dicat dengan goresan lebar dan menekankan siluet yang halus dari sosok itu. Cahaya pada kanvas hanya tangan dan kepala – dengan cara ini Repin menyeimbangkan komposisi.

Jika kita berbicara tentang palet warna yang ada dalam gambar, maka pada pandangan pertama tampaknya ini adalah nada hitam. Pada pemeriksaan lebih dekat, Anda akan melihat noda terakota di dinding, atau gambar emas lembut di kursi. Selain itu, master menggunakan warna putih untuk jenggot dan rambut Turgenev, yang dimainkan oleh refleksi emas misterius. Sepintas, warna mencolok yang mencolok pada kanvas adalah manset merah di lengan penulis. Senja di sekeliling sosok dengan pantulan yang nyaris menembus memungkinkan untuk memusatkan semua perhatian hanya padanya, yaitu, Repin tidak menulis apa pun yang berlebihan.

Untuk sepenuhnya menangkap ide artis, ada baiknya melihat penampilan Turgenev. Anda akan melihat kebijaksanaan dan kesedihan dan keyakinan di matanya, tetapi ketenangan adalah kualitas utama. Kesombongan dan impuls lebih merupakan ciri khas orang muda dan ambisius, tetapi dalam potret – seorang lelaki bijak yang telah mencapai banyak hal. Turgenev mengerutkan kening, tetapi hanya sedikit kerutan yang menyentuh dahinya. Ini tidak ada hubungannya dengan ketidakpuasan – dia mencoba untuk melihat apakah artis atau pemirsa. Pose penulisnya sendiri tampak sederhana dan megah. Ini menggabungkan “racun” pagan Jupiter, yang mengingatkan pada rambut abu-abu, tampilan dan jenggot yang menusuk, dan beberapa motif alkitabiah dalam ekspresi tenang dan tenang di wajahnya. Lukisan Aristokrasi menyampaikan pince-nez di tangan kanan penulis, itu juga menjelaskan kerutan di dahi dan mata menyipit. Perasaan lain yang tercermin di mata penulis adalah kerinduan. Dia merindukan Spassky asalnya, atau untuk masa muda, atau untuk cinta tak berbalas – ini penonton tidak akan pernah tahu.

Lukisan Rusia saat ini tanpa maha karya Repin sama sekali tidak terpikirkan, karena mereka unik, dan keaslian historis dari lukisan-lukisan ini jelas. Semua potretnya dicirikan oleh psikolog, garis dan komposisi figuratif dari gambar. Bukanlah tanpa alasan bahwa potret Turgenev dianggap sebagai fragmen sejarah kecil yang menunjukkan semua perasaan manusia dan jalan panjang seorang genius untuk mencari makna kehidupan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)