Tongkang Haulers di Volga – Ilya Repin

Tongkang Haulers di Volga   Ilya Repin

Butuh Repin beberapa tahun kerja keras untuk menulis Burlakov di Volga. Dia melakukan beberapa perjalanan ke Volga, berteman dengan para pahlawan masa depan dari fotonya, berbicara dengan mereka untuk waktu yang lama, mencoba memahami bagaimana orang-orang ini hidup.

Secara bertahap, Repin memutuskan untuk mengubah rencana asli gambar itu. Sekarang dia tidak lagi mencoba menggambarkan kontras antara kesenangan para wanita muda yang elegan dan kerja keras para peretas. Adegan dipindahkan ke Volga. Musim panas siang memerintah dalam gambar: gumuk pasir dibanjiri dengan matahari yang panas, awan cahaya berlari melintasi langit musim panas. Di latar belakang, Anda dapat melihat barque penuh dengan sosok petugas atau master, dan di latar depan – sekelompok pengangkut tongkang yang, dengan tekanan, menarik kapal dari kekuatan terakhir mereka.

Repin secara khusus kontras dengan warna-warna alam yang menakjubkan – ambar pasir, biru air yang dalam, bentangan langit yang biru – dengan warna abu-abu yang bersahaja yang dilukis oleh pengangkut tongkang. Sebelas orang yang compang-camping kotor, benar-benar jenuh dengan keringat asin, dengan sepatu kulit busuk atau onuchs mewakili kerja keras, yang pada saat itu dihargai bahkan lebih rendah daripada pekerjaan kuda.

Penarik tongkang repin tidak bernyanyi dengan suram bersandar pada tali pengikat, mereka tidak mengucapkan sepatah kata pun, tetapi seluruh gambar seperti erangan orang-orang Rusia, miskin dan melarat. Burlaki Repin adalah galeri kepribadian cerah yang dipilih secara khusus olehnya. Masing-masing dari mereka memiliki kepribadian, karakter, dunia batin, biografi, psikologi, dan sikap mereka sendiri terhadap kehidupan.

Di depan adalah “akar” .- Pengangkut tongkang yang paling kuat dan berpengalaman. Yang pertama adalah bajingan pop yang telah melihat segala sesuatu dalam hidupnya, di sebelahnya adalah retasan berambut booby, ditumbuhi janggut di mata. Di sebelah kiri dan sedikit di belakang imam adalah Ilka sang pelaut. Kepalanya diikat dengan kain, dan pandangan penuh perhatian dari mata tupai yang berkilau tertuju langsung pada penonton. Di belakang Ilka ada mantel berkerudung tipis tinggi dengan pipa di giginya. Repin menggambarkannya sebagai tidak baik, sakit hati.

Pada kelompok kedua, mata penonton terutama tertuju pada pria muda jangkung dengan baju merah compang-camping. Dia sedikit melambat, meluruskan tali, dan sosoknya berdiri a-la di seberang pergerakan anjing-anjing itu.

Di sebelah kanannya adalah pengangkut tongkang kurus dan kurus yang, benar-benar kelelahan, menyeka dahinya yang basah dengan lengan bajunya, di sebelah kirinya adalah seorang lelaki tua yang harus melangkah keluar melintasi Volga lebih dari sekali. Seorang pensiunan tentara dengan topi menutupi matanya, seorang prajurit jangkung berpaling ke pemirsa, dan seorang petani yang benar-benar digantung di tali mengunci tim. Karakter yang kuat, bersemangat, dan sepenuh hati seperti itu tidak dapat diciptakan begitu saja, harus ditemukan, dipahami, dan baru ditulis. “Barge Haulers on the Volga” menjadi lukisan pertama Repin dari lukisan-lukisan yang menunjukkan Rusia asli pada masa itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)