Tidak menunggu – Ilya Repin

Tidak menunggu   Ilya Repin

Lukisan Repin “Tidak Tunggu” memiliki dua pilihan. Dalam versi pertama, gadis itu kembali ke keluarga, dan dia bertemu oleh dua saudara perempuan. Gambarnya kecil. Mengikutinya pada tahun 1884, Repin memulai opsi lain, yang menjadi pilihan utama.

Lukisan itu dilukis dengan cepat dan pada 1884 dipamerkan di pameran keliling. Tapi kemudian Repin memodifikasinya, terutama mengubah ekspresi di wajah orang yang masuk dan sebagian ekspresi di wajah ibu dan istrinya. Pilihan kedua adalah yang paling signifikan dan monumental dari kanvas Repin pada topik revolusioner.

Dalam film “Mereka Tidak Menunggu”, Repin menemukan sebuah kisah yang memungkinkannya untuk membuat kanvas konten ideologis yang hebat, mengungkapkan bakatnya sebagai penulis genre dan penguasaan karakteristik psikologisnya. Di depan kita ada gambar keluarga cerdas yang tipikal dalam lingkungan biasanya. Tema heroik revolusioner dalam film “Mereka Tidak Menunggu” muncul dalam bentuk utama dari gambar bergenre kehidupan modern. Berkat ini, lukisan bergenre itu sendiri dan kehidupan modern diangkat ke peringkat gambar sejarah.

Tema internal gambar itu adalah masalah hubungan publik dan pribadi. Tujuan utama dari gambar itu adalah untuk secara meyakinkan menunjukkan kembalinya revolusioner yang tak terduga, keragaman pengalaman dirinya dan anggota keluarganya. Dalam gambar, bakat Repin dari karakteristik ekspresif terbuka dengan semua kekuatan. Setiap karakter diuraikan dan disajikan dengan kekuatan dan tonjolan yang luar biasa, hingga ke karakter minor seperti pelayan di pintu atau seorang gadis kecil di meja.

Tidak hanya ekspresi wajah yang luar biasa, tetapi juga pose karakter yang sangat, plastisitas tubuh mereka. Terutama indikasi dalam hal ini adalah sosok ibu yang telah bangkit untuk bertemu dengan wanita tua yang masuk. Sosok gelap lelaki coklat yang kembali dengan tentara cokelat dan sepatu bot besar yang diinjak-injak di ruang terbuka di jalan yang jauh membawa sesuatu dari Siberia dan penghambaan hukuman ke dalam interior keluarga, dan bersamanya, mendorong dinding rumah, di sini, ke keluarga tempat anak-anak bermain piano dan anak-anak mempersiapkan pelajaran, seolah-olah sejarah besar, kekejaman hidup yang kejam dan cobaan dari seorang revolusioner. Repin membangun komposisi sebagai adegan yang ditangkap dengan cepat.

Tindakan semua karakter digambarkan di awal: revolusioner mengambil langkah pertama, wanita tua itu baru saja bangun dan ingin bergerak ke arahnya, istrinya hanya berbalik, anak lelaki itu mengangkat kepalanya. Semua tertangkap secara tak terduga, pengalaman mereka masih kabur dan tidak terbatas. Ini adalah langkah pertama pertemuan, mengenali ketika Anda masih tidak percaya mata Anda, Anda masih belum sepenuhnya menyadari apa yang Anda lihat. Saat lain – dan pertemuan itu akan terjadi, orang-orang akan saling berpelukan, tangisan dan tawa, ciuman dan seruan akan terdengar. Repin membuat penonton dalam ketegangan konstan. Berkat ini, keputusan tidak segera siap, tetapi dikandung oleh pemirsa sendiri.

Repin berhasil menggabungkan dalam gambar yang penting dengan yang sekunder, signifikan dengan hal-hal kecil yang membawa vitalitas ke adegan, membawa kehangatan liris. Seperti, misalnya, adalah gambar seorang gadis yang duduk di meja dengan kaki bengkok tergantung di lantai, interiornya dilukis dengan cinta, seperti cahaya lembut lembut hari musim panas yang mengalir melalui pintu balkon setengah larut, pada gelas yang tetesan hujan baru-baru ini masih terlihat.

Detail lingkungan memiliki makna yang menjelaskan alur cerita. Misalnya, potret Shevchenko dan Nekrasov, yang sangat umum dalam pengaturan ini, digambarkan di atas piano untuk alasan yang baik, dan di antara mereka ada ukiran dari Steiben yang saat itu populer dengan gambar “Golgotha”. Analogi dengan legenda Injil tentang penderitaan dan pengorbanan sangat umum di kalangan kaum intelektual revolusioner. Lukisan “Mereka Tidak Menunggu” adalah lukisan luar biasa Repin dalam keindahan dan keahlian dari solusi indahnya. Itu ditulis di udara terbuka, penuh cahaya dan udara, warna cahayanya memberinya drama pelunakan lembut dan lirik yang ringan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)