Telanjang di bawah Sinar Matahari – Pierre-Auguste Renoir

Telanjang di bawah Sinar Matahari   Pierre Auguste Renoir

Gadis lain, setelah Margarita Legrand, yang nasibnya ditentukan untuk waktu yang sangat singkat, yang penampilannya diabadikan dalam lukisan impresionis agung Auguste Renoir, Anna Leber. Kedua gadis cantik meninggal sangat dini karena cacar, setelah berhasil menjadi inspirator dan pengasuh Renoir.

Dalam karya ini, pelukis sekali lagi membahas masalah favorit – gambar cahaya menembus mahkota pohon dan jatuh di tempat-tempat di tanah dan sosok seseorang.

Warna utama kanvas adalah kuning, dan penulis dengan terampil membandingkan dan mencampurnya dengan warna lain yang paling tidak terduga. Tanpa transisi atau naungan, penulis, seperti sapuan kuas, menerapkan warna kuning ke permukaan lukisan, menciptakan sinar matahari yang terlihat sangat tak terduga dan alami pada saat bersamaan.

Pahlawan wanita itu juga kagum dengan sifat rileks dan alami – dia menghangatkan dirinya dan tidak ragu-ragu di bawah sinar matahari yang hangat, segar, muda dan indah.

Kritikus bahasa yang tajam dan tanpa ampun dari tahun-tahun itu, Albert Wolf, menuduh lukisan non-estetika, mengatakan bahwa “Tuan Renoir” menggambarkan seorang wanita sebagai tumpukan daging yang ditutupi dengan bintik-bintik berwarna-warni yang menyerupai yang mayat.

Tapi Renoir tetap setia pada dirinya sendiri, bereksperimen dengan warna dan cahaya, menciptakan tekstur udara yang menakjubkan yang mengubah plot atau potret apa pun. Dia hanya memiliki beberapa tahun lagi untuk menunggu ketenaran dan pengakuan…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)