Tarquinius dan Lucretia – Peter Rubens

Tarquinius dan Lucretia   Peter Rubens

Titens mengilhami penciptaan gambar ini menurut plot Romawi kuno. Hari ini, kisah yang terkandung di kanvas, hanya sedikit yang tahu, tetapi pada masa Rubens dan sebelumnya itu sangat populer. Raja Roma terakhir, Sextus Tarquinius, yang terpikat oleh kecantikan Lucretia yang sudah menikah, dengan kejam menyiksanya, yang kemudian menyebabkan pemberontakan besar dan penggulingan monarki Romawi.

Di kanvas kita melihat Tarquinius yang tangguh, yang meraih pakaian terakhir yang menutupi gadis itu. Cupid sedang melihat pasangan dari atas, dan di sebelah kanan adalah Fury jahat dengan rambut dalam bentuk ular. Rubens dengan berani meminjam komposisi dari Titian, tetapi mengisi para pahlawannya dengan plastisitas, dan lukisan itu sendiri dengan warna-warna cerah, berkat nuansa nada dan kontras warna yang dalam.

Selama Perang Dunia Kedua, gambar itu seperti sebuah piala yang diambil dari Jerman oleh Kolonel Dorofeev. Jauh kemudian, kerabat menjualnya kepada seorang kolektor yang ingin tetap anonim. Pada tahun 2003, karya agung dalam kondisi yang sangat buruk berada di pengusaha Rusia Vladimir Logvinenko.

Pada tahun yang sama, Jerman mencoba memulai proses hukum dengan tujuan mengembalikan lukisan itu, tetapi pemilik baru dapat mempertahankan hak kepemilikannya. Pada tahun 2004, kanvas dipulihkan dan hari ini, dengan izin Vladimir Logvinenko, dipamerkan di Pertapaan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)