Stasiun Montparnasse – Giorgio de Chirico

Stasiun Montparnasse   Giorgio de Chirico

Karya ini muncul saat de Chirico pertama kali tinggal di Paris pada musim panas 1911, ketika, mempresentasikan karyanya di Salon Musim Gugur dan Salon Independen, “ia berhasil mengejutkan rekan-rekan senimannya yang terbiasa dengan segala sesuatu dan tidak banyak terkejut, serta para penonton.” Motif stasiun kereta api kemudian memesona sang seniman. Hal itu menimbulkan kekhawatiran dan kekhawatiran, diingatkan akan perjalanan pertama – meninggalkan Yunani setelah kematian ayahnya.

Saat membuat kanvas dalam bentuk barang disajikan sebagai salah satu stasiun kereta api Paris di dekat Place de Rennes. Namun, sisa-sisa kecil dari stasiun nyata dalam gambar de Chirico. Karya ini ditandai dengan kesederhanaan geometris yang sempurna, yang tidak menenangkan pemirsa, tetapi justru meningkatkan kecemasan, kegelisahan, dan kegugupannya.

Artis itu dengan berani menggunakan garis lurus yang tajam – kemungkinan dipengaruhi oleh Picasso. Gambarnya menyerupai ilustrasi buku atau ukiran. “Station Montparnasse” mengacu pada periode metafisik seniman. De Chirico mewujudkan dalam benaknya tepat waktu. Pikiran-pikiran ini tercermin dalam beberapa kontras visual. Lengkungan besar di sebelah kiri adalah elemen arsitektur klasik. Ini bertentangan dengan struktur yang menempati bagian tengah gambar – baik platform, atau teras, yang didukung oleh tumpukan. Pilar persegi ini terbuat dari beton dan jelas sezaman dengan penulis. Tapi itu belum semuanya. Asap vertikal yang ketat dari cerobong lokomotif uap yang membeku dalam lanskap yang tidak bergerak menunjukkan bahwa waktu telah berhenti. Dan bendera di menara dan di kedalaman lanskap berkibar tertiup angin.

Pun ditambahkan ke seri grafis – dalam bahasa Prancis, “waktu” dan “cuaca” adalah sinonim – “le temps”. Ruang gambar dibagi menjadi dua bagian yang kontras, melambangkan dua dunia yang berbeda. Komposisi tampaknya dibangun di atas dua garis horizon. Elemen dasar dari interior, mencapai dasar tumpukan beton, adalah sekelompok pisang. Dua ruang ini disatukan oleh jalan kuning yang indah secara geometris, di mana dua sosok manusia kecil terlihat.

Misteri dan kegelisahan – sensasi semacam itu menciptakan banyak titik perspektif yang hilang. Kesan ini ditingkatkan dengan lukisan halus dan kering. Ini adalah karya seniman terbesar. Pada suatu waktu, dia membuat kesan pada Pablo Picasso bahwa dia menyebut penulis “penyanyi stasiun”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)