Starry Night – Vincent Van Gogh

Starry Night   Vincent Van Gogh

Lukisan “Starry Night” dilukis oleh Van Gogh selama ia tinggal di rumah sakit Saint-Remy. Ketika keadaan artis membaik, ia diizinkan melukis. Atas permintaan Frater Theo, ia bahkan diberi ruang terpisah untuk ini. Van Gogh menghabiskan waktu menggambarkan pemandangan dan bunga-bunga di taman rumah sakit dari alam. Tapi dia melukis lukisan Starry Night dari ingatan, yang sama sekali bukan karakteristik Van Gogh.

Unsur utama lanskap, seniman membuat bintang ekspresif besar dan bulan. Ketika menulis langit malam, ia menerapkan teknik khusus, berkat lukisan ini kemudian menjadi salah satu karya Van Gogh yang paling terkenal. Sapuan panjang yang menggambarkan bintang-bintang dengan rapi menuliskan spiral di mana cahaya bulan dan bintang-bintang nampak berputar. Berkat ini, tampaknya mereka bergerak melalui langit, membawa cahaya luar biasa mereka.

Di sebelah kanan, di kaki bukit, Van Gogh menggambarkan sebuah desa kecil. Atap rumah-rumah memantulkan langit biru tua, dan di jendela lampu kuning terlihat di beberapa tempat. Di latar depan, sang seniman menempatkan pohon-pohon cemara tinggi, yang seolah-olah meregangkan ranting-rantingnya yang tipis ke langit, mencoba bergabung dengan tarian bintang-bintang. Pemandangan malam, melewati filter kreatif seniman yang unik, membawa misteri dan kerohanian tanpa akhir.

Mungkin penulis Amerika Steven Nyfeh dan Gregory White Smith, yang mempelajari kehidupan Van Gogh selama 10 tahun, sampai pada kesimpulan bahwa itu adalah pembunuhan yang tidak disengaja yang dilakukan oleh seorang remaja setempat sambil minum alkohol: menggambarkan seorang koboi, anak itu menunjuk pistol yang tidak berfungsi pada Vincent, dan takdir berharap bahwa senjata itu menginterupsi penderitaan seorang genius yang tersiksa oleh penyakit spiritual.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)