Setelah sarapan – Pierre-Auguste Renoir

Setelah sarapan   Pierre Auguste Renoir

Gambar “Setelah sarapan” menggambarkan pemandangan sehari-hari yang biasa. Karya impresionis sebenarnya tidak memiliki kritik sosial. Seniman dari arah ini mencoba mengabadikan momen pendek mereka yang mirip dengan fotografer. Plot bagi mereka menjadi sekunder dan secara aktif diambil dari kehidupan sehari-hari.

Karya seni menyerupai bingkai terpisah, sebuah fragmen dari dunia seluler. Itulah sebabnya semua bagiannya menjadi setara dan sama-sama berpartisipasi dalam konstruksi figuratif pekerjaan. Pada saat yang sama, ada kecelakaan pada plot dan komposisi yang tidak seimbang, bagian gambar yang tebal, sudut kompleks yang tidak biasa – ini membantu mengaktifkan ruang, untuk memberikan kompleksitas dan kedalaman.

Di meja, di antara tanaman hijau, dua wanita duduk. Salah satu dari mereka duduk di lengan sofa, bersandar di kursi. Dia mengenakan gaun gelap, tangannya yang anggun menyembunyikan sarung tangan tipis berwarna hitam. Dengan latar belakangnya, gadis kedua, mengenakan pakaian yang ringan, terlihat lebih canggih dan elegan.

Kerapuhan alami menekankan buket bunga ungu kecil di topi. Persis sama dijepit di tangannya. Sosok seorang lelaki yang menyalakan rokok, seolah-olah tidak sengaja terpotong, untuk fokus pada para gadis. Renoir mengagumi pahlawannya dan, seolah-olah bermain, menekankan perbedaan di antara mereka: gelap dan terang, keseriusan dan kenaifan, hasrat fatal dan kemurnian… Karakteristik kutub semacam itu dapat diberikan kepada kedua wanita ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)