Saint Martin and the Pauper – El Greco

Saint Martin and the Pauper   El Greco

Lukisan oleh pelukis Spanyol El Greco “St Martin and the Pauper.” Ukuran gambar adalah 193 x 103 cm, cat minyak di atas kanvas. Saint Martin of Tours lahir pada tahun 336 di Lower Hungaria, dibesarkan di Pavia; atas kehendak ayahnya, sebuah tribun militer, ia harus bergabung dengan barisan pasukan dan di sini, sementara masih diumumkan, ia menjadi terkenal karena kebajikannya.

Legenda ini terutama dikenal sebagai Martin, melihat pengemis telanjang setengah kaku, memotong jubahnya menjadi dua dan memberinya setengah, dan untuk ini pada malam hari ia senang dengan penampilan dalam mimpi Tuhan Yesus Kristus, mengenakan jubah yang sama dan berkata: “Martin mendandani saya dengan jubah ini” . Setelah dibaptis, Martin meninggalkan pasukan, menyerahkan diri di bawah kepemimpinan spiritual Gilarius dari Poitiers dan beralih ke pengusiran setan.

Untuk mempertobatkan orang tuanya, ia melakukan perjalanan yang sulit ke tanah airnya, tetapi hanya ibunya yang berhasil mempertobatkannya. Baik di sana maupun di Milan, Martin dilecehkan oleh kaum Arian. Pada tahun 361, Martin of Tours mendirikan di dekat Poitiers biara pertama yang terorganisasi dengan baik di Barat.

Khotbah dan percakapannya sederhana dan tanpa seni, penuh dengan perumpamaan; sering ia merujuk pada penglihatannya tentang kekuatan surgawi atau roh jahat. Tergoda oleh iblis, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka yang berdosa setelah pembaptisan tidak akan diampuni, Martin berseru kepadanya: “Bahkan jika Anda, yang malang, bertobat dari perbuatan jahat Anda, saya tanpa takut akan menjanjikan belas kasihan kepada Anda, dengan harapan penuh dalam Kristus.” Penduduk Tur hampir memaksa Martin untuk mengambil otoritas episkopal atas mereka.

Mengkonversi para penyembah berhala, Martin menghancurkan berhala-berhala mereka, menebang pohon-pohon suci, membangun gereja-gereja dan biara-biara. Dia sendiri terus menjalani kehidupan biara sederhana, pertama tinggal di sel, kemudian membangun gubuk di atas batu tinggi, di tepi sungai Loire; Segera sebuah biara muncul di sini, Marmoutier yang terkenal. Martin yang lemah lembut itu asing terhadap semua jenis tindakan kekerasan: ia berhenti berkomunikasi dengan para uskup yang meyakinkan kaisar untuk mengeksekusi Priscillian. Martin meninggal pada 401.

Uskup Perpetuil mendirikan basilika yang megah di atas makam Martin di Poitiers. Sejak saat itu, ketenaran Martin, yang penyebarannya sangat difasilitasi oleh biografinya tentang santo, muridnya Sulpicius Sever, mulai tumbuh lebih banyak lagi. Kisah jubah Martin memberikan subjek yang bersyukur untuk seni abad pertengahan, dan ekspresi seperti “Massa Martin”, “Musim Panas St. Martin” memasuki kehidupan sehari-hari di Barat.

Kappa dari St. Martin berfungsi sebagai panji bagi raja-raja Frank, yang tanpanya mereka tidak melakukan kampanye. Martin Tours dianggap sebagai pelindung Prancis, Mainz, dan Würzburg. Grigory of Tours melaporkan banyak tentang keajaiban yang dilakukan Martin setelah kematiannya. Liburan yang didedikasikan untuk St Martin di akhir musim gugur di Barat dikombinasikan dengan banyak ritus asal pagan, terutama dengan festival musim gugur Wodan. Karena itu, asal mula lampu Martin dan hari-hari raya Martin, dengan “angsa Martin” yang wajib dan rusaknya anggur muda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)