Saint Jerome. Ukiran – Peter Bruegel

Saint Jerome. Ukiran   Peter Bruegel

Ukiran oleh seniman Peter Brueghel “Saint Jerome” dari seri “Virtues” menggambarkan orang suci selama ia tinggal di gurun Suriah, di mana Jerome menjadi sasaran pencobaan dan pencobaan. Beato Jerome dilahirkan dalam keluarga Kristen di kota Stridon. Untuk menyelesaikan pendidikannya, orang tuanya mengirimnya ke Roma, tempat ia belajar ilmu-ilmu sekuler.

Santo dibaptis sekitar 360 yang sudah dewasa. Pada pertengahan 370-an, St. Jerome pergi ke Timur dan hidup selama sekitar 5 tahun di sebuah biara Suriah, menggabungkan pekerjaan pada Kitab Suci dengan prestasi asketis keras. Di padang pasir, Jerome memiliki teman-temannya sendiri, dengan kata-katanya sendiri, “hanya kalajengking dan binatang buas.”

Seperti Francis dari Assisi, Anthony the Great, dan orang lain yang mempraktikkan asketisme berat dalam kehidupan sehari-hari, ia mengalami halusinasi seksual yang jelas dan menggambarkan dalam salah satu suratnya bagaimana ia harus memukul dirinya sendiri di dada sebelum demam ini melepaskannya. Selain itu, St. Jerome dengan sempurna mempelajari bahasa Ibrani dan Kasdim. Pada tahun 386, Jerome menetap di Betlehem. Dia diikuti oleh Paula bangsawan Romawi, yang dia masuk Kristen. Dia mendirikan biara-biara dan biara-biara, dan di sinilah selama bertahun-tahun Jerome menerjemahkan Perjanjian Lama dan Baru ke dalam bahasa Latin.

Sarjana terkemuka pada masanya, Beato Jerome meninggalkan Gereja sebuah warisan tulisan yang kaya: polemik dogmatis, tulisan-tulisan pertapa moral, bekerja berdasarkan penafsiran Kitab Suci, karya sejarah. Tetapi prestasi utamanya adalah bahasa Latin yang baru diterjemahkan dari kitab-kitab Perjanjian Baru dan Lama. Versi terjemahannya, yang disebut Vulgata, sebelas abad kemudian diproklamasikan oleh Konsili Trente sebagai teks Alkitab Latin resmi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)