Rumah di bawah pohon – Paul Gauguin

Rumah di bawah pohon   Paul Gauguin

Pada hari-hari ketika seniman Perancis Paul Gauguin memutuskan untuk menghubungkan hidupnya dan takdirnya dengan kehidupan dan nasib Aborigin Tahiti, di pulau itu, pada kenyataannya, Zaman Batu berlanjut, kehidupan dan adat istiadat tetap sama seperti pada zaman primitif. Hidup mengalir dengan cara yang terukur. Peristiwa jarang terjadi.

Itulah sebabnya penunggang kuda yang muncul di salah satu lanskap Gauguin hampir dianggap sebagai benda asing. Tentu saja, pria itu sudah menjinakkan dan menjinakkan kuda-kuda, mulai menggunakan kekuatan otot mereka sebagai bantuan untuk miliknya, tetapi tetap saja kita berani berasumsi bahwa kuda untuk penduduk asli adalah bahwa sapi adalah pelana. Apakah artis itu sendiri menggambarkan dirinya dalam seorang pria yang menunggang kuda? Namun, seorang penduduk setempat keluar untuk mengawalnya dari gubuk, yang dicat di samping – baik gaya rambut dan sifat gaun berbicara tentang ini.

Bentang alam itu sendiri patut mendapat perhatian khusus jika kita menganggapnya terisolasi, terisolasi dari sosok manusia dan kuda lain, yang digembalakan jauh. Alam disampaikan dalam nada semi-fantastis, tidak nyata. Sesuatu yang sengaja dihias hadir dalam warna ini. Pada saat yang sama, kehijauan rumput dan daun jelas kontras dengan rona ungu yang melekat pada batang pohon.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)