Rumah Atap Jerami – Vincent Van Gogh

Rumah Atap Jerami   Vincent Van Gogh

Pada 1990, Van Gogh pindah ke kota kecil Auvers-sur-Oise di Prancis utara. Seniman itu berharap bahwa iklim yang lembut akan membantunya menertibkan pikiran dan perasaannya, memiliki efek menguntungkan pada kondisinya. Selama tiga bulan hidup di bawah pengawasan Dr. Gachet, Van Gogh menulis sekitar tiga puluh karya. Dia bekerja di luar ruangan, menangkap pemandangan kota dan sekitarnya yang indah.

Berjalan di sekitar kota, Van Gogh menemukan beberapa rumah yang sangat menyerupai pondok Belanda. Dia menulisnya berulang kali, menangkap rumah dari berbagai sudut pandang.

Gambar tidak lagi memiliki karakteristik kontras yang jelas dari periode Paris dan Arles. Skema warna tertahannya dibangun di atas kombinasi warna-warna pastel yang tenang. Hanya atap merah terang dari salah satu rumah yang menonjol dengan aksen warna-warni di latar belakang ini. Tetapi pengekangan ini kontras dengan dinamisme komposisi dan cara kinerja yang temperamental.

Tidak ada garis lurus dalam gambar – bentuk rumah yang terletak di diagonal turun terdistorsi. Vortisitas stroke membentuk bentuk awan yang berputar-putar, cincin keriting asap putih, bengkok hijau di latar depan. Dalam cara eksekusi yang mengkhawatirkan ada perasaan tegang yang tersembunyi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)