Roma Baru. Castle of the Holy Angel – Sylvester Shchedrin

Roma Baru. Castle of the Holy Angel   Sylvester Shchedrin

Lukisan pemandangan muncul dalam seni Rusia lebih dari potret dan lukisan sejarah. Hanya pada kuartal terakhir abad ke-18, sekelompok master menonjol di antara seniman Rusia yang penggambaran alamnya menjadi spesialisasi utama mereka. Dalam periode yang luar biasa singkat, tidak lebih dari dua atau tiga dekade, lukisan lanskap mencapai tingkat artistik yang tinggi di Rusia dan mengambil tempat penuh di antara genre seni lainnya.

Sungguh luar biasa bahwa tren realistis memanifestasikan diri mereka dengan kekuatan besar yang sudah ada di generasi pertama pelukis lanskap Rusia. Tetapi pada tahap awal dalam pengembangan seni lukis lanskap, pada akhir abad ke-18, keinginan untuk rekreasi alam yang sejati masih terkendala oleh seluruh sistem teknik dan aturan bersyarat yang mengacu pada prinsip umum seni klasisisme. Penggambaran alam diizinkan oleh estetika klasik hanya dalam bentuk lanskap “historis” atau dekoratif, dan tugas seniman bukanlah untuk mereproduksi kenyataan seperti mengidealisasikannya. Lanskap tidak dilukis dari alam, tetapi, menggunakan sketsa awal, mereka “disusun” di bengkel, sewenang-wenang mengelompokkan sejumlah motif grafis – gunung, air terjun, kebun, reruntuhan, dll, lebih rendah dari tugas dekoratif.

Berdasarkan sampel klasik, skema konstruksi lanskap dikembangkan, yang dalam fitur utamanya diringkas sebagai berikut: tampilan itu sendiri biasanya digambarkan di latar belakang, di latar belakang, dan rencana dekat dibangun seperti adegan teater yang sepertinya membingkai gambar; ruang itu jelas dibagi menjadi tiga bidang sejajar, di mana yang pertama ditandai dengan warna coklat, yang kedua berwarna hijau dan yang ketiga, paling jauh, kebiru-biruan; transisi dari satu rencana ke rencana lainnya diuraikan dengan bantuan perspektif linear, mengurangi objek yang menjadi seperti tonggak untuk membangun kedalaman spasial. Kesan alam yang hidup semestinya menjadi subjek skema ini, dan aspirasi realistis seniman Rusia menemukan jalan keluar hanya dalam reproduksi yang benar dari detail dan kekhasan lanskap dengan konvensionalitas umum gambar secara keseluruhan.

Pada pergantian abad ke-18 dan 19, seniman M. Ivanov dan F. Alekseev mengambil langkah pertama untuk membebaskan lukisan lanskap dari skema bersyarat. Penyelesaian pekerjaan mereka jatuh pada banyak pelukis yang luar biasa Sylvester Shchedrin, yang pada usia dua puluhan abad XIX mengangkat lukisan lanskap Rusia ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Shchedrin menempuh sekolah akademis di bawah pengawasan langsung M. Ivanov dan di masa mudanya ia sangat dipengaruhi oleh lukisan F. Alekseev. Karya awal Shchedrin, yang masih mengandalkan tradisi klasik secara keseluruhan, mencerminkan pergeseran ke arah realisme yang menjadi ciri lukisan lanskap para pendahulunya. Sudah di hari-hari awal aktivitas seninya, ia pindah dari lanskap “tersusun” dan beralih ke reproduksi langsung dari sifat asli. Tetapi hanya pada tahun 1820-an, setelah titik balik kreatif yang mendalam,

Untuk meningkatkan keahliannya, Shchedrin dikirim ke Italia pada tahun 1818 sebagai pensiunan di Akademi Seni. Roma pada tahun-tahun itu dianggap sebagai pusat seni dunia. Seniman, khususnya pelukis lanskap, datang ke sini dari seluruh Eropa. Mereka tertarik pada masa lalu yang mulia di Italia, seni yang indah dan sifat menawan. Di sini Anda dapat bertemu dengan perwakilan dari semua wilayah dan sekolah yang indah. Dalam lingkungan artistik beraneka ragam Roma pada waktu itu, suasana persaingan internasional, pencarian bergambar yang intens, dan perjuangan yang tajam antara yang baru dan yang lama dikembangkan; dasar-dasar reaksioner klasik dihadapkan dengan tren utama romantisme, realisme yang baru lahir menentang bentuk-bentuk seni tradisional. Di kompleks ini, penuh dengan kontradiksi, suasana kreatif Shchedrin berhasil mempertahankan independensi dan identitas nasional karyanya. Shchedrin segera mengambil tempat yang luar biasa di koloni seniman Romawi.

Dia dengan cepat mendapatkan pengakuan di kalangan terluas dari komunitas artistik. Hanya sedikit yang bisa bersaing dengannya dalam hal tingkat bakat dan keterampilan. Guru – dalam arti kata yang sesungguhnya – dia tidak temukan di generasi yang lebih tua, atau di antara teman sebaya. Tapi kontak dekat dengan tren baru dalam lukisan pemandangan bermanfaat bagi Shchedrin. Dia dengan bersemangat menyerap kesan artistik yang berlimpah dan beragam, dan pemrosesan kritisnya yang tepat menjadi dorongan kuat untuk pengembangan karyanya. Bersama-sama dengan pelukis pemandangan terbaik pada masanya, ia berjuang untuk transfer alam yang jujur, untuk kesegaran persepsi yang hidup, untuk mempelajarinya di alam, tetapi untuk mencapai tujuan-tujuan ini ia melanjutkan dengan caranya sendiri yang asli. Menguasai metode gambar yang realistis, Shchedrin berjalan dari individu tersebut, detail lanskap yang dipelajari secara analitis untuk generalisasi gambar baru. Dia kontras dengan konvensi dekoratif dari lanskap akademik dengan reproduksi akurat yang sempurna dari objektivitas material dunia.

Dia mengintip di Colosseum dan reruntuhan Roma kuno, ketika seorang pelukis potret mengintip ke wajah orang yang dia gambarkan. Mengatasi sikap menghias ini adalah langkah maju yang menentukan di jalan menuju realisme. Yang lebih berbuah dan signifikan adalah pergeseran sikap terhadap realitas, dalam isi dan interpretasi citra alam. Lukisan “Roma Tua” pada dasarnya adalah karya terakhir yang ditulis oleh Shchedrin dengan memperhatikan cara akademis sebelumnya. Dari memoar kuno, ia beralih ke kehidupan modern dan selanjutnya, 1825, ia melukis lukisan “Roma Baru”, yang menjadi, seolah-olah, program pencarian artistik selanjutnya. Mulai sekarang, Shchedrin tidak lagi tertarik oleh kebesaran masa lalu, bukan oleh keindahan reruntuhan klasik yang keras, tetapi oleh puisi realitas, pesona alam,

Citra tradisional Roma sebagai “kota abadi”, tanah air dari monumen seni terkenal dan saksi kejayaan orang-orang hebat, memberi jalan pada citra baru – citra Roma modern dan kehidupan modern yang biasa, dengan perahu nelayan di Tiber dan kelompok-kelompok kota yang ramai di latar depan gambar. . Setelah mengatasi tradisi “lanskap heroik” dan pemahaman tentang alam yang dikembangkan oleh Akademi Seni sebagai kesempatan untuk ingatan historis, beralih ke realitas kontemporer dan semarak yang nyata, Shchedrin juga mengatasi skema akademik bersyarat dari solusi artistik dari solusi artistik tema lanskap. Konten baru gambar mengarah ke bentuk gambar baru. “Roma Baru” menandai titik balik dalam pengembangan karya Shchedrin. Dari pertengahan 1820-an, periode pembungaan bakatnya yang tertinggi dimulai.

Semua yang paling berharga dalam warisannya diciptakan tepat pada tahun-tahun ini. Dua kota ditulis oleh Sylvester Shchedrin di Italia: Roma dan Napoli. Kehidupan Italia diwujudkan dalam keduanya sebagai yang terbaik, waktu utama dari keberadaan seniman itu sendiri dan sebagai tema sendiri dalam seni. Lansekap Roma – pengantar sejarah, tradisi artistik tinggi, lanskap Napoli – pengantar kehidupan nyata, penuh warna, ceroboh dan tak terbatas. “Roma Baru” bukanlah ilustrasi yang indah tentang sejarah dunia, tetapi sebuah kota modern yang indah karena secara alami menggabungkan masa lalu yang hebat dan hadir dengan semua kehidupan sehari-harinya. Sebuah kota yang memiliki kehidupannya sendiri yang unik, di mana orang dan rumah mereka, perairan Tiber dan kapal-kapal di pantai, arcade jembatan dan sebagian besar kastil, awan di langit dan kubah Katedral St. Peter pergi.

Dalam lukisan, semua ini disampaikan oleh kesatuan pencahayaan dan kesatuan warna nada. Menurut seorang kontemporer, “karya ini sangat disukai di Roma sehingga banyak yang ingin memilikinya. Seniman… harus mengulangi tampilan ini delapan kali, tetapi mencintai seni dan alam, ia tidak ingin menjadi penyalin karya-karyanya sendiri. Setiap kali ia mengubah udara dan nada lukisan dan dengan demikian menghasilkan delapan lukisan dari jenis yang sama mewakili, sama-sama asli. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)