Roh orang mati menunggu (Roh orang mati tidak tidur) – Paul Gauguin

Roh orang mati menunggu (Roh orang mati tidak tidur)   Paul Gauguin

Lukisan “Semangat orang mati tidak tidur” atau “Semangat orang mati bangun” muncul karena kehidupan sehari-hari, yang Gauguin, karena imajinasinya dan bakat kreatifnya, memberikan bentuk mistik dan buru-buru memakai bentuk dan warna.

Pernah seorang seniman berlama-lama dalam kegelapan di ibukota Polinesia Prancis, kota Papeete. Istri mudanya, Tehura, menunggunya di rumah. Pada saat yang sama, sudah lazim bagi orang Tahiti untuk tidak mematikan lampu di malam hari – api selalu menyala di lampu minyak, menerangi ruangan. Dengan demikian, penduduk pulau membela diri melawan iblis yang datang dalam gelap, dan terutama dari tupapau, hantu.

Tapi Tehura yang tertidur tidak memperhatikan bagaimana minyak dalam lampu habis, dan ruangan itu tenggelam dalam kegelapan pekat. Kembali ke rumah, Gauguin dengan keras memukul pertandingan, yang sangat menakutkan gadis itu. Di hadapan Gauguin, Tehura melihat hantu.

Kisah ini mengingatkan seniman akan ketakutan malam utama orang Tahiti yang tidak punya seni, dan plot baru untuk gambar yang matang di kepalanya.

Kanvas menggambarkan seorang wanita telanjang berbaring di tempat tidur, meringkuk dan tegang. Di kaki tempat tidur terbuka, Gauguin menggambarkan tupapau. Seperti apa rupa setan ini? Bagi penduduk pulau yang tidak memiliki pengalaman budaya, fantasi menggambarkan setan secara skematis, sesuai dengan pandangan hidup mereka. Tupapau adalah wanita tua yang sudah mati, semua berpakaian hitam, seram dan kering.

Keinginan untuk dekorasi menghasilkan “mewarnai” suasana hati yang tidak menyenangkan dengan pola-pola cerah. Lampu-lampu berkeliaran dapat dilihat di udara – sebuah pertanda bahwa hantu tanpa lelah mengawasi kita di malam hari.

Sang master sendiri sangat menyukai lukisan ini, sebagaimana dibuktikan oleh potret diri tahun 1893, di mana Gauguin menggambarkan dirinya dengan latar belakang karya karyanya yang khusus ini.

Awalnya, sang seniman mendedikasikan karya ini untuk kepercayaan Tahiti, dan tidak mengherankan bahwa nama pertama lukisan itu adalah Tahiti. “Manao tupapau”, yang berarti “Iman atau Pemikiran dan Hantu”, adalah apa yang disebut Gauguin karyanya. Pada saat yang sama, sang seniman menjelaskan bahwa plot dapat ditafsirkan sesuai dengan namanya dengan cara yang berbeda: baik Tehura berpikir tentang Tupapau atau Tupapau berpikir tentang Tehura.

Saat ini, kanvas mistis ada di New York, di Albright Knox Art Gallery.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)