Retret di Marignano – Ferdinand Hodler

Retret di Marignano   Ferdinand Hodler

Artis post-impresionis Swiss, Ferdinand Hodler bekerja sejalan dengan simbolisme “gaya Art Nouveau.” Dia adalah salah satu pendiri romansa nasional dan memiliki pengaruh besar pada pembentukan ekspresionisme.

Jalan Hodler ke seni tidaklah mudah. Masa kanak-kanak yang keras, kebutuhan yang terus-menerus, kerja keras, dan penolakan terhadap karyanya oleh publik tidak merusak artis, sehingga semua karya dewasanya dipenuhi dengan kemauan dan keberanian yang tak tertekuk.

Sebuah pertemuan dengan pelukis Swiss, Barthelemy MennoM, menentukan jalan Hodler dalam seni. Setelah membawa seorang bocah berbakat ke bengkelnya, Menn menanamkan dalam dirinya tidak hanya keterampilan menggambar, tetapi juga budaya seni umum, tanpa membatasi orisinalitas dan inovasi dari bakat yang diungkapkan. Masa kejayaan keterampilan seniman muda jatuh pada periode pertengahan kehidupan Hodler – tahun-tahun transisi era.

Cara Hodler bekerja di tahun-tahun awal kreativitas sadar adalah refleksi akurat dan figuratif dari kenyataan, ketajaman visi seniman sering melampaui masa kini, menjadi semacam pertanda dari peristiwa masa depan. Kesan menyakitkan dari lukisan-lukisannya bukanlah kebetulan, karena topik utama karyanya adalah pencarian diri sendiri, detasemen, kesalahpahaman, kelelahan; semua ini tercermin dalam kanvas-kanvas bergaya yang ditekankannya. Perlahan-lahan, Hodler menjadi pelukis yang terkenal dan dicari dan bahkan menerima hadiah, tetapi hanya tahap selanjutnya dari karyanya yang benar-benar menyadari potensi manusiawi dan gambarnya.

Tumbuh, Hodler agak mengubah gaya melukis – ia memiliki gaya plastik sendiri dengan unsur-unsur simbolisme. Monumentalisme bergaya karya-karya barunya mengekspresikan tema-tema universal, oleh karena itu, segera memicu respons dari penonton. Gambar yang agak disederhanakan dan singkat, diisi pada waktu yang sama dengan ketegangan internal, berbaris dalam lukisan pelukis Swiss dalam kesatuan komposisi menggunakan prinsip “paralelisme” bentuk dan warna murni yang digunakan oleh Hodler.

Inti dari prinsip ini adalah gambar-gambar besar yang terdefinisi dengan baik yang mengisi hampir seluruh ruang gambar diatur dengan irama yang dipikirkan dengan cermat di bidang depan lukisan itu. “Perwujudan ide yang terlihat” yang dicapai pada saat yang sama adalah tugas pelukis. Kanvas-kanvas simbolisnya yang besar – “Kebenaran”, “Cinta”, “Lihat ke dalam ketidakterbatasan” – dibuat dengan cara yang oleh seniman itu sendiri disebut “paralelisme.” Ini melibatkan tata letak frontal, angka-angka besar yang seimbang; irama pose dan gerakan yang dikembangkan dengan hati-hati membuat tokoh-tokoh ini menjadi spiritual, memperkenalkan mereka pada puncak rencana. Monumentalisme Hodler menemukan dukungan bukan dalam bidang gagasan murni, tetapi dalam gambaran sejarah nasional.

Karya-karya Hodler dewasa bahkan lebih ekspresif, kelembutan simbolik menghilang di dalamnya. Jadi, “Retret di Marignano” ditandai dengan ritme, energi tak kenal lelah orang yang disatukan oleh tujuan bersama. Setiap gambar ditulis dalam volume yang jelas, garis kontur yang ketat, menyoroti gerakan “mencolok” orang. Komposisi utama keseluruhan Hodler sekarang sangat jauh dari pesimisme mendalam dari karya awalnya.

Kanvas itu menyampaikan peristiwa sejarah yang nyata – kemenangan artileri Francis I atas infanteri Swiss, yang kegigihan dan keberaniannya yang tak dapat dipertanggungjawabkan diungkapkan dengan sangat jelas. Seluruh komposisi dibagi oleh artis menjadi tingkatan atas dan bawah, yang pertama menggambarkan jajaran prajurit berbaris di sepanjang tanggul yang tertutup salju dan seragam dengan seragam penuh, sedangkan yang kedua menggambarkan siswa dengan pakaian tergesa-gesa dan melompat dengan kuda. Gambar dipecahkan dalam bahasa gerakan modern, dinamika ditampilkan dalam siluet yang saling bertentangan. Karya inilah yang membuat Hodler terkenal di seluruh dunia.

Tahun-tahun terakhir kehidupan artis dibayangi oleh penyakit serius istrinya, sehingga drama kehidupan dan rasa sakit memenuhi kanvas periode ini. Namun, terlepas dari hantaman takdir, awal utama kehidupan dan pekerjaannya adalah kehendak manusia yang tak terputus. Bukan kebetulan mereka memilih semboyan: “Yang menyatukan orang lebih kuat daripada yang membelah mereka.”

Setelah memodernisasi semua karya seni Swiss, setelah menentukan cara pengembangan selanjutnya, Hodler menerima lebih banyak pengakuan di negeri asing daripada di tanah airnya. Jadi, pada 1900 ia dianugerahi medali emas di Paris. Hodler mengembangkan ide-ide nasional dari karyanya terutama dalam lanskap, nada romantis-utama yang ditentukan oleh ekspresi bentuk-bentuk alami, keagungan ruang, warna-warna cerah, pergerakan kehidupan.

Karya Hodler adalah langkah penting dalam memulihkan hubungan yang sulit dipahami antara penonton dan seniman. Dalam lukisannya, kebutuhan untuk mendapatkan impuls ideologis universal yang diberikan oleh seni mencapai tingkat tertinggi. Pada saat inilah Hodler akhirnya dipahami dan dipahami. Kehidupan dan karya Hodler membawa lukisan Swiss ke skala besar perwujudan ide-ide nasional dan demokratis, yang belum pernah dicapai sebelumnya.

Karya-karya Hodler yang paling terkenal adalah: “Mahasiswa”, “Murid”, “Malam”, “Eurythmy”, “Pidato para siswa tahun 1811”, “Reformasi di Hanover”, “Kosec”, “Lumberjack”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)