Rakit Medusa – Theodore Gericault

Rakit Medusa   Theodore Gericault

Pada Juli 1816, fregat Angkatan Laut Kerajaan Medusa jatuh di lepas pantai barat Afrika. Seorang kapten muda dan kurang berpengalaman meninggalkan seratus empat puluh sembilan orang di atas rakit, yang melayang di laut selama tiga belas hari. Seratus tiga puluh empat orang mati karena kedinginan, kelaparan dan kehausan.

Tragedi manusia yang digambarkan oleh Gericault menangkapnya sepenuhnya; dia berusaha untuk menciptakan citra aslinya. Keinginan dasar Gericault ini menentukan pilihan komposisi, karakternya, semua inovasi yang ia perkenalkan kepadanya. Dalam upaya membangun adegan dengan realisme dramatis terbesar, Jericho terpaksa menolak konstruksi frontal, yang sangat dicintai pada waktu itu, dan sampai pada komposisi yang dalam, intens, dan dinamis.

“Rakit Medusa” dianggap bukan sebagai episode, tetapi sebagai epik; gambarnya jelas melampaui plotnya, itu menjadi simbol perjuangan tragis seseorang dengan elemen yang bermusuhan, personifikasi penderitaan yang sangat besar, ketegangan heroik, dan impuls. Karenanya gaya umum Gericault – Laconic, menghindari efek sekunder, berfokus pada keseluruhan. Terlepas dari kekayaan episode-episode yang saling bertentangan yang membentuk komposisi, mereka semua dianggap tidak mandiri, tetapi sebagai bagian yang lebih rendah dari keseluruhan.

“Rakit Medusa” – dengan mendidihnya penderitaan manusia – tumbuh sebagai semacam monolit, sebagai semacam kelompok pahatan tunggal. Ini adalah hal pertama yang dirasakan, yang selamanya dicetak dalam memori pemirsa, membawanya bersamanya secara dramatis, luar biasa dalam kekuatan gambar…

Variasi posisi dan pengalaman yang digambarkan tidak mengarah pada fragmentasi komposisi, tetapi direduksi menjadi satu, menciptakan citra peristiwa yang jelas dan mudah diingat, dan kesatuan ini tidak dicapai dengan metode keseimbangan mekanis, seperti yang terjadi di sekolah David.

Gericault memandang realitas terutama plastik-volumetrik. Untuk meningkatkan efek spasial dari pemandangan itu, ia menempatkan rakit diagonal yang penuh sesak dengan orang-orang, memilih sudut pandang yang tinggi: ini memberinya cara paling alami untuk menunjukkan berbagai kontradiktif dari apa yang terjadi, untuk mengekspresikan seluruh spektrum perasaan – dari keputusasaan pasif ayah, mati-matian atas mayat putranya, ke perjuangan aktif dengan unsur-unsurnya. dan harapan keselamatan yang meragukan dan malu-malu… Bunyi romantis kanvas dicapai berkat warna, serta permainan chiaroscuro. Di sini Gericault dibimbing oleh lukisan Caravaggio dan lukisan Kapel Sistina Michelangelo.

Gericault mengekspos kanvas tujuh meter yang kuat ini di Salon 1819, dan segera menjadi fokus perhatian publik. Reaksi orang-orang sezamannya tidak terduga bagi penulis sendiri. Pemerintah Prancis dan pers resmi menyebut pelukis itu “pemberontak yang berbahaya,” dan sejarawan Michelet menjelaskan mengapa: “Ini adalah Prancis itu sendiri, ini adalah masyarakat kita yang dimuat ke rakit Medusa” …

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)