Radonitsa (Sebelum Misa) – Abram Arkhipov

Radonitsa (Sebelum Misa)   Abram Arkhipov

Radonitsa adalah festival musim semi pagan untuk orang mati; dilakukan, menurut John Chrysostom, di pemakaman Kristen sedini jaman dahulu, biasanya pada hari Selasa di Thomas ‘Week. Awalnya, konsep “Radonitsa” memiliki banyak makna dan menunjukkan nama-nama dewa suku pagan, penjaga jiwa orang mati, mempersonifikasikan pemujaan orang mati; Radunitsa dan orang mati dikorbankan di gundukan pemakaman agar jiwa orang yang meninggal dapat menikmati pemandangan dari rasa hormat yang diberikan orang-orang hidup padanya.

Beberapa peneliti membawa kata “Radonitsa” bukan tanpa alasan untuk kata “klan”, “leluhur”, yang lain melihat di dalamnya akar yang sama dengan kata “sukacita”, karena orang mati dipanggil dari Radonitsa dari kuburan mereka untuk kegembiraan Kebangkitan Mahakudus. Tanpa kecuali, semua Rusia bergegas ke Radonitsa ke pemakaman untuk memiliki Kristus bersama kerabat mereka yang telah meninggal, untuk merawat yang meninggal dalam keabadian dengan testikel merah dan hidangan lainnya. Tiga atau empat telur diletakkan di kuburan, dan kadang-kadang dikubur di dalamnya, dihancurkan di atas kuburan, segera dihancurkan atau diberikan kepada persaudaraan miskin untuk jejak jiwa. Tentu saja, mereka tidak dapat melakukannya tanpa makanan ringan dan minuman yang dibuat di sana di pemakaman, yang hidup tidak ingat orang mati, – Old Slavic trisen, fitur khas orang-orang Rusia.

Meskipun peringatan ingatan orang mati, melestarikan semacam hubungan misterius dengan yang hidup, terjadi di mana-mana di Rusia dan dalam semua kasus yang sesuai, yang bahkan tidak dapat didaftar, namun, Radonitsa, sebagai hari peringatan, menonjol dari yang lain, berbeda dalam suasana gembira dari peringatan tersebut. . Mungkin tampak aneh bagaimana kesedihan mereka yang pergi ke keabadian dikombinasikan dengan sukacita, tetapi ini dijelaskan, pertama-tama, oleh keyakinan mendalam dari orang-orang Rusia bahwa saatnya akan tiba ketika semua orang mati akan bangkit dari kuburan, sebuah kepercayaan yang didukung pada saat yang sama oleh fakta Kebangkitan Kristus, dan kedua, Krasnaya Gorka – liburan musim semi yang ceria, alam yang merevitalisasi, yang telah lama hilang dalam setahun, membuat orang-orang dengan ceria, membuat mereka lupa kali ini tentang kematian yang keras dan kejam, pikirkan tentang kehidupan,

Itulah sebabnya sebagian besar pernikahan yang menyenangkan dan berisik diatur untuk bertepatan dengan waktu ini, dengan lagu-lagu rakyat mereka yang khas, disertai dengan nyanyian “lagu-lagu musim semi”. Dan setelah liburan musim semi ini Semik, dan Putri Duyung, dan Ivan Kupala, dll mengikuti. Setelah adopsi agama Kristen, festival Radonitsa menerima konten yang sama sekali baru.

Gereja Ortodoks menyatakan bahwa tidak hanya orang-orang kudus Tuhan Ortodoks, tetapi semua orang percaya tidak mati, tetapi hidup dalam Tuhan. Juruselamat, dengan pemberontakannya dari kematian, menaklukkan maut dan sekarang mentransfer hambanya hanya ke kehidupan lain – abadi. Karena itu, orang Kristen yang sudah mati tidak berhenti menjadi anggota Gereja dan memelihara persekutuan yang nyata dan hidup dengannya dan dengan anak-anak lainnya. Ini terjadi pada hari Radonitsa. Setelah liturgi, upacara Peringatan Universal dilakukan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)