Psyche Membuka Pintu ke Taman Cupid – John William Waterhouse

Psyche Membuka Pintu ke Taman Cupid   John William Waterhouse

… Dan, di antara saat itu, Psyche, yang layak atas kecantikan yang belum terpecahkan, merasa sedih… Mereka semua menyembah, adusha Menunggu mempelai laki-laki, memimpikan seorang putri yang manis… Seperti yang tidak diketahui, Negeri surga surga… Aesop “The Tale of Psyche”

Karya dengan narasi sejenak dalam kehidupan Psyche yang indah ditulis pada awal abad ke-19 oleh John William Waterhouse. Sejak lahir sebagai orang Inggris, Waterhouse dikenal sebagai master gambar dan potret wanita. Gambar-gambar gadis-gadis itu paling baik baginya dan menyentuh, hidup, terlalu realistis, tetapi selalu indah. Tampaknya, oleh karena itu, Psyche-nya, yang ditulis sebagai karakter utama kanvas yang disajikan, dilucuti dengan pesona alamiah dan kepolosannya, yang secara otentik disampaikan oleh ekspresi wajah seorang wanita muda yang penasaran.

Gambar itu memiliki nama yang berbeda: “Psyche membuka pintu ke taman Eros” atau “Psyche membuka pintu ke taman Cupid.” Melihat pahlawan wanita dengan rambut rapi di sanggul ketat, fitur sempurna dan kulit bersih, saya ingin memperhatikan kebersihannya, kulit dicuci hingga mencicit, mencuci kain korden dalam air pink harum. Imajinasi menggambarkan kisah kehidupan Psyche yang riang di lingkaran para suster dan ayah yang pengasih. Dan saya tidak ingin berpikir bahwa gadis yang rapuh ini akan menjadi korban kecemburuan buta Aphrodite sendiri. Waterhouse menaruh banyak perhatian pada lingkungan gadis itu. Ini adalah bagian dari lanskap yang terbuka di ambang pintu, bingkai keluar dari kayu, topi hijau keriting liana di dinding, semak mawar di pot tanah liat dan senja ruangan dingin.

Kualitas atmosfer menekankan kemewahan di mana Psyche tumbuh. Selain lanskap terestrial tanpa elemen mewah, ada banyak “duniawi” dan tidak pernah luar biasa. Penulis dan tokoh utama wanita itu memiliki wajah yang sepenuhnya manusiawi, sedangkan dalam mitologi Yunani ia tampak seperti kupu-kupu atau gadis dengan sayap, melambangkan jiwa yang tidak berbobot. Rupanya, momen hidupnya membeku bahkan sebelum bertemu di Amur, ketika dia berlari mengelilingi bumi dalam lingkaran penduduk kota dan seorang teman yang didewakan oleh Zeus, bersahabat dengan saudara perempuannya dan tanpa beban. John William mengubah karyanya menjadi gambar siang hari yang hangat. Dia menggoda penonton dengan senja dan kehadiran bunga-bunga yang menyenangkan mata, bukan dalam bentuk murni, tetapi dalam campuran dengan yang lain. Ini adalah warna putih antik mawar, banyak kayu yang terbakar, warna kulit coklat kekuningan seorang gadis dan pakaian terbaiknya dari warna salmon.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)