Potret Paus Pius VII – Jacques Louis David

Potret Paus Pius VII   Jacques Louis David

Gambar pelukis Perancis Jacques Louis David “Portrait of Pius VII”. Ukuran potret 86 x 71 cm, cat minyak di atas kanvas. Pius VII – Pangeran Chiaramonti, penduduk asli Cesena, seorang kerabat dan penerus Pius VI. Pius VII pada usia enam belas tahun bergabung dengan ordo Benediktin, adalah seorang guru dan rektor biara St. Calixtus. Pius VI mengangkatnya menjadi uskup dan kardinal. Dipilih sebagai paus oleh para kardinal yang berkumpul di Venesia, Pius VII kembali ke Roma, diduduki oleh pasukan Neapolitan.

Dipimpin oleh menteri luar negerinya, Consalvi, Pius VII mengadakan perjanjian dengan Napoleon, yang memulihkan Gereja Katolik di Prancis, tetapi harus mengakui sekularisasi properti gereja, penunjukan uskup oleh pemerintah dan apa yang disebut deklarasi 1682. Pius VII mengadakan perjanjian serupa dengan republik Italia dan mengakui sekularisasi kepemilikan spiritual di Jerman. Mengambil keuntungan dari ketenangan sementara, ia memulihkan kembali ordo Jesuit di Sisilia.

Berharap untuk membuat konsesi baru dari Napoleon, Pius VII setuju untuk datang ke Paris dan memahkotai Napoleon sebagai kaisar. Biarawan Napoleon mengakui, tetapi tidak ada konsesi lain kepada paus. Ada berita bahwa Napoleon mengundang paus untuk tinggal di Prancis selamanya, tetapi Pius VII menolak tawaran itu dan kembali ke Roma.

Ketika Napoleon mengangkat saudaranya Joseph sebagai raja Napoli dan menuntut agar paus bergabung dengan sistem kontinental, Pius VII memprotes kedua langkah tersebut; Roma diduduki oleh pasukan Prancis, dan tak lama kemudian, Wilayah Gereja dianeksasi ke Prancis. Pius VII, yang mengucilkan Napoleon dari gereja, ditangkap dan dibawa pertama ke Grenoble, lalu ke Savona, dan akhirnya ke Fontainebleau.

Pada awalnya, paus memegang teguh dan tidak mengenali uskup yang ditunjuk oleh Napoleon; tetapi penangkapan menjadi lebih keras, dan terputus dari dunia, Pius VII setuju untuk mengkonfirmasi para uskup, mengakui semua perintah Napoleon dan tetap hidup di Prancis; dalam pengertian ini kesepakatan baru disimpulkan. Ketika kekaisaran mulai mendekati kejatuhan, Pius VII meninggalkan semua konsesinya dan, di bawah naungan Sekutu, kembali ke Roma, setelah menerima kembali barang-barang bekas, kecuali untuk Avignon.

Para pemenang mulai memandang Pius VII sebagai salah satu pilar legitimasi yang paling penting, dan Pius VII dengan terampil mengambil keuntungan dari arah baru. Pada tahun 1814, Paus Pius VII memulihkan Ordo Jesuit; Consalvi menandatangani perjanjian yang menguntungkan gereja dengan Prancis, Bavaria, dan Napoli serta kesepakatan dengan Prusia. Kegagalan terbesar Pius VII pada waktu itu adalah protesnya yang sia-sia terhadap Kongres Wina, yang tidak mengembalikan harta benda spiritual di Jerman. Pius VII mendirikan Museum Seni Chiaramonti.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)