Potret diri. Ukiran – Edgar Degas

Potret diri. Ukiran   Edgar Degas

Degas menggunakan berbagai teknik ukiran, termasuk etsa, misalnya dalam potret diri yang tidak bertanggal, serta jarum kering, aquatint, dan litografi. Dia juga terlibat dalam media campuran monotipe, yang merupakan persilangan antara menggambar, melukis dan mencetak. Menggabungkan monotipe dengan pastel, Degas menulis “Konser di Ambassador Cafe, 1876-1877.

Teknik monotipe memungkinkan Anda membuat gambar pada permukaan yang cocok, dan kemudian mentransfernya ke kertas. Secara teoritis, Anda hanya dapat memperoleh satu cetakan, tetapi dalam praktiknya, dua cetakan atau lebih dapat dibuat dari satu gambar.

Teknik seperti itu, memberikan ruang lingkup yang luas untuk eksperimen, membuat Degas senang. Beberapa monotipe tetap merupakan karya independen, tetapi sangat sering artis menggunakannya sebagai dasar untuk menggambar pastel lebih lanjut.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)