Potret David Garnet – Vanessa Bell

Potret David Garnet   Vanessa Bell

Antara 1910 dan 1916, Vanessa Bell sering menulis kepada teman-teman dan kerabatnya, lebih memilih untuk memerankan mereka dalam suasana informal. Potret Bell periode ini dibedakan oleh spontanitas, spontanitas, sapuan kuas bebas dan keinginan untuk menangkap mood yang cepat berlalu dan keadaan pikiran modelnya seakurat mungkin.

Di antara “improvisasi potret” yang brilian dari artis dapat dibedakan “Potret Virginia Woolf di kursi geladak”, 1912. Bell menulis kepada saudara perempuannya, dengan sengaja meminimalkan detail. Dia merampas bahkan fitur Wolfe miliknya. Pada saat yang sama, dia berhasil secara mengejutkan menyampaikan karakter saudara perempuannya dan, yang lebih mengejutkan lagi, mendorong penonton untuk memikirkan ekspresi wajah penulis yang duduk di kursi malas.

Leonard Wolfe berkata: “Mustahil untuk menggambarkan Virginia lebih seperti dirinya daripada di potret ini.” Diciptakan oleh Vanessa Bell tiga tahun kemudian, “Portrait of David Garnet” dilukis dengan cara yang sama sekali berbeda. Telanjang Garnet ditempatkan di sini dengan latar belakang yang kontras. Di sini Anda tidak akan menemukan kontur yang jelas, cepat dan tajam serta bintik-bintik warna cerah, seperti dalam “Portrait of Virginia Woolf in a chaise lounge”.

Artis itu melukis seorang pria muda yang terlihat seperti anak laki-laki yang tumbuh terlalu besar dengan wajah merah muda dan tubuh penuh. Mungkin gambar Bell ini dibuat bertentangan dengan Duncan Grant, yang pada saat yang sama melukis Garnet seorang pria yang berotot dan kuat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)