Potret Count Potocki – Jacques Louis David

Potret Count Potocki   Jacques Louis David

Suatu hari, David dan temannya menyaksikan rombongan raja, yang pergi berburu. Seruan ceria, tawa, suara-suara hidup terdengar dari halaman, yang terletak di kejauhan. Beberapa anggota istana dan petugas berusaha, pada gilirannya, untuk melompat pada kuda jantan, tampaknya hampir tidak berputar, menendang. Kuda itu luar biasa baik – abu-abu di apel, dengan surai panjang kusut. Dia mengingatkan David kuda-kuda Dioscuros dari Capitol Roma. Dan semua yang ada di sini tampaknya dihidupkan kembali pada zaman dahulu: seekor kuda liar yang merobek-robek tangan orang-orang, rerumputan yang ditembus matahari, dinding vila bangsawan yang bobrok di kejauhan…

Tidak ada yang bisa menjinakkan kuda jantan, tidak mungkin untuk tetap di pelana, pembalap paling terampil gagal. Akhirnya, yang lain memutuskan untuk mencoba peruntungannya. Sangat muda, kurus, cepat bergerak, dia berjalan ringan di halaman dan melempar kaftan. Tetap di kamisol yang sama, pemuda itu tampak cukup rapuh di samping kuda jantan besar. Hampir tanpa menyentuh sanggurdi, ia melompat ke pelana dan, setelah menarik kendali dengan kuat, mengangkat kudanya dengan kaki belakangnya. Debu, gumpalan tanah terbang ke mata penonton; kuda jantan itu dengan panik bergegas ke arah yang berbeda, tiba-tiba berhenti, mencoba untuk melemparkan pengendara di atas kepalanya, dan sekali lagi berlari ke depan dengan buruannya. Semua orang, sambil menahan nafas, menyaksikan duel antara manusia dan kuda.

Pria itu menang. Sambil gemetar dan melemparkan kepalanya, menyipit dengan mata merah, kuda jantan itu berhenti di tengah padang rumput. Penunggangnya menoleh ke arah hadirin dengan wajah ceria dan lelah, benar-benar kekanak-kanakan dan dengan serius melepas topinya, memberi hormat kepada raja. Dadanya terangkat berat di bawah selempang pita biru, kegembiraan perjuangan baru-baru ini masih belum memudar di matanya, renda frill telah membuka lehernya. Penonton bertepuk tangan seperti di teater. Adegan ini begitu jelas ditangkap di mata artis sehingga ia mulai melukis gambar.

Seniman itu menggambarkan Count Potocki di kuda jantan yang megah dan sudah tunduk. Dia melepas topinya, memberi hormat kepada raja. Pita biru muda Orde Elang Putih di dada count, legging krem, langit biru, rumput hijau muda yang berair, renda putih kemeja Pototsky, bintik matahari di tanah adalah perayaan lukisan yang nyata!

Seperti yang Anda lihat, tidak hanya zaman kuno, tetapi juga kehidupan modern, jika ia memiliki sesuatu dari kepahlawanan orang Romawi, dan mungkin hanya dari keberanian seseorang, dapat dengan kuat memegang hati sang seniman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)