Potret Berthe Morisot – Edouard Manet

Potret Berthe Morisot   Edouard Manet

Melihat gambar ini, di mana seorang wanita muda dengan mata ekspresif dan gaun putih yang megah menyebar dengan impresif di sofa besar, banyak yang akan memegang mata mereka untuk sementara waktu – yah, karya agung Mane yang hebat, berapa banyak lagi yang dilukis oleh seorang pelukis berbakat. Tetapi mereka yang tahu sejarah luar biasa dari hubungan mereka tentu akan lama dan dengan penuh perhatian mempertimbangkan orang yang sangat dicintai Manet, tetapi yang tidak mungkin, dan ini adalah tragedi umum mereka.

Saya bertemu Bertoy Manet di Louvre, dan segera memutuskan – ini adalah model baru untuk lukisannya. Artis muda, tidak dibebani oleh keluarga dan anak-anak, menyukai Mana yang memalukan dan sudah terkenal. Untuk pertama kalinya, Berthe akan muncul dalam gambar Manet “Balcony” dan setelah dengan tegas menghubungkan hidupnya dengan master selama bertahun-tahun. Dia adalah satu-satunya wanita di “geng Mans”, dan hubungan platonis mereka berlangsung sekitar lima tahun – artis, terlepas dari semua emansipasinya dalam karyanya, menghormati prinsip-prinsip tinggi dan tidak ada masalah berpisah dengan istri dan anak-anaknya.

Namun, pada usia 32, Berta memutuskan untuk memutuskan hubungan yang tidak berguna ini dan menikahi Manet, tetapi hanya Eugene, saudara lelaki seniman, yang menyerah pada permohonan ibunya. Mimpinya menjadi kenyataan – ia menjadi Manet, dan pelukis mengucapkan selamat tinggal pada lukisannya “A Bouquet of Violets”, yang memukau dengan lirik dan kesedihan. Jadi kisah cinta ini berakhir, yang terutama berkembang di ruang artistik – sang seniman dan artis saling menulis, menciptakan realitas baru untuk perasaan mereka.

Sebagai pengingat kisah ini, banyak potret Berta Marioso-Manet yang selamat, yang paling terkenal dilukis pada tahun 1870, di tengah-tengah hubungan mereka. Gadis itu terlihat serius di suatu tempat di kejauhan, disorot terutama oleh palet artis, dan seluruh latar belakang digelapkan dan dicat tanpa garis yang berbeda, sehingga tidak mengalihkan perhatian dari karakter utama. Perhatian tertarik oleh tangan Berta – tipis dan panjang, menunjukkan bahwa penonton memiliki sifat yang tertata dengan luar biasa halus. Secara umum, lukisan ini adalah semacam pengakuan terhadap sang master, yang berbicara tentang kekaguman atas kecantikan dan pikirannya. Orang-orang sezamannya ingat bahwa begitu Manet melihat Bert, dia langsung mencengkeram kuas – dia tidak bisa menulisnya.

Sekarang kanvas indah ini terletak di AS, di ibu kota negara bagian Rhode Island, kota Providence. Dia dipamerkan di Museum Sekolah Seni.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)