Potret Ambroise Vollard – Pablo Picasso

Potret Ambroise Vollard   Pablo Picasso

Karya Picasso yang luar biasa. Lukisan itu dibuat pada musim dingin 1909-1910 dan menandai lahirnya gaya baru – kubisme analitik atau stereometrik.

Arah itu sendiri berfokus pada transformasi ruang melalui penyederhanaan dan rasionalisasi, sebagai akibatnya kita membuat dunia di sekitar kita, terdiri dari bentuk-bentuk geometris sederhana, tanpa kehilangan volume apa pun.

Ambroise Vollard adalah seorang kolektor, penerbit, dan pedagang seni terkenal. Untuk dukungan materi dan moral, ia berterima kasih kepada banyak seniman terkemuka – Gauguin, Cezanne, Van Gogh. Wollard juga melindungi Pablo Picasso, meskipun ia tidak menerima kubisme revolusionernya.

Potret Ambroise Vollard menyerupai cermin yang rusak, pantulannya berhasil menyelamatkan wajah yang melihatnya dengan cara yang ajaib. Semua fragmen gambar dibedah dan pada saat yang sama dirangkai menjadi satu desain harmonis kristal murni.

Terlepas dari gaya penulisan yang asli, orang-orang sezamannya setuju bahwa potret ini adalah yang terbaik yang pernah dilukis, walaupun secara realistis. Ngomong-ngomong, di antara penulis yang menulis orang terkemuka ini sepenuhnya adalah bintang-bintang di dunia seni – Renoir, Vallotton, Cezanne, Denis, Bonnard. Vollard sendiri, bukan tanpa kesenangan, mengingat bagaimana putra kecil empat tahun dari salah seorang temannya, yang pertama kali melihat potret sikat Picasso, berseru: “Ini Paman Ambroise!”

Dan pada kenyataannya, setiap orang yang mengenal dermawan ini sepakat bahwa Picasso berhasil tidak hanya untuk mencapai kesamaan yang mencolok, tetapi juga untuk menyampaikan nuansa yang lebih halus sebagai karakter dan kebiasaan.

Dalam gambar tersebut kita dapat melihat dan mencatat hidung Vollard yang rata, dahi lurus tinggi, mata tertutup, ekspresi wajah dramatis, Picasso bahkan memberi penonton pemandangan tengkuk sang pahlawan. Ketelitian dan keanggunan terasa di pakaian, seperti yang ditunjukkan oleh selendang putih salju yang terlihat keluar dari saku.

Warnanya monokrom dan tidak kontras – peran utama di sini dimainkan oleh desain geometris yang kompleks. Nuansa kuning, hitam, abu-abu, dan cokelat yang ada saling memudar satu sama lain.

Segera setelah penciptaan, potret itu dibeli oleh pedagang Sergei Schukin dan diangkut ke Rusia. Lukisan itu masih di State Museum of Fine Arts. A. S. Pushkin, menjadi karya terbaik yang diakui secara universal dari kubisme analitis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)