Philip Melanchthon – Albrecht Durer

Philip Melanchthon   Albrecht Durer

MELANCHTON, PHILIPPE, humanis Jerman, reformator evangelis dan teolog sistematika Lutheran pertama. Melanchthon lahir pada 16 Februari 1497 di Bretten. Dia dibawa oleh keponakan besar humanis dan Hebrais terkenal Johann Reichlin, dan atas desakannya dia memasuki sekolah Latin di Pforzheim, dan kemudian di universitas-universitas di Heidelberg dan Tübingen, di universitas yang terakhir dia memulai karir mengajarnya. Melanchthon mempelajari karya-karya Plato, Aristoteles, William Ockham.

Sebelum bertemu Luther, ia belajar teologi skolastik dan etika gereja yang mendalam. Pada 25 Agustus 1518, Melanchthon tiba di Wittenberg, di mana ia berhasil mengajar disiplin ilmu klasik dan teologis, menegakkan kebenaran injili dengan menggunakan humanisme Renaisans. Segera ia mendapatkan wewenang dari salah satu pemimpin Reformasi. Karyanya, The Basic Truths of Theology adalah risalah pertama tentang teologi Protestan.

Dari Reichstag di Speyer hingga kematiannya, ia adalah perwakilan utama kalangan Protestan dalam semua perselisihan agama besar. Pada tahun 1528, program pendidikan dasarnya dan upaya pedagogis lainnya menjaminnya kejayaan pendiri sekolah umum Protestan. Dia melakukan banyak pelatihan guru, menulis buku teks dan berkontribusi pada reorganisasi banyak sekolah dan universitas – bukan kebetulan bahwa ia ditugaskan sebagai penerima julukan kehormatan Germaniae. Dalam kompilasi Pengakuan Augsburg, kredo Protestan utama, Melanchthon berusaha untuk mendamaikan Protestan dan Katolik, mengklarifikasi kebenaran evangelikal dan meyakinkan perlunya mempertahankan persatuan Kristen.

Sebuah karya teologis yang luar biasa adalah Permintaan Maafnya atas Pengakuan Augsburg. Perbedaan dalam pandangan Melanchthon dan Luther diringkas menjadi tiga poin. 1) Jika Luther berbicara tentang “pembenaran hanya dengan iman,” Melanchthon menghilangkan kata “hanya” dalam kombinasi ini dan menekankan pentingnya perbuatan baik sebagai buah iman yang perlu, meskipun bukan penyebabnya. 2) Pada 1527, ia mempertimbangkan kembali sikapnya terhadap “determinisme tabah”, yang mendasari doktrin penentuan takdir, dan edisi baru komune Loci menunjukkan bahwa ia sepenuhnya meninggalkan determinisme keras. Berdasarkan tanggung jawab moral dan pemahamannya tentang Kitab Suci, Melanchthon menegaskan bahwa manusia harus menerima cinta ilahi sebagai hadiah gratis dari Allah. Dia menyebutkan tiga penyebab umum pertobatan – Firman Allah, Roh Kudus, dan kehendak manusia.

Konsep ini telah sering dikritik, karena melihat gagasan bahwa seseorang mampu berkontribusi untuk keselamatannya sendiri. 3) Melanchthon tidak membagikan ajaran Luther tentang “kehadiran nyata” Kristus dalam Ekaristi. Setelah 1530, ia mengembangkan doktrin konsep “kehadiran spiritual yang nyata.” Perselisihan tentang doktrin Ekaristi membahayakan persahabatannya dengan Luther, dan kemudian dia dituduh melakukan cryptocalvinism. Pada tahun 1548, dalam suatu debat tentang hal-hal yang “tak acuh”, Melanchton dengan teguh berpegang pada pandangannya sendiri dan mantan Lutherian: pembenaran dengan iman menurut Kitab Suci adalah hal utama, hal-hal lain diperbolehkan. Teolog Lutheran, Flatsiy Illyrik, seorang musuh kaum humanis, menuduhnya bid’ah dan murtad. Melanchton meninggal di Wittenberg pada 19 April 1560.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)