Pesta Belshazzar – Vasily Surikov

Pesta Belshazzar   Vasily Surikov

Pernah di Akademi Seni di St. Petersburg, seorang Siberia berbakat, Vasily Surikov tidak hanya memahami kebijaksanaan teknis seni untuk mengembangkan gayanya sendiri, tetapi juga mencari tema plotnya. Salah satu hobi pelukis saat magang adalah Antique History.

“Feast of Belshazzar” – gambar terang pertama, sudah “dewasa”, di mana artis muda dianugerahi hadiah pertama. Belshazzar adalah pahlawan buku Alkitab Daniel, penguasa Kasdim terakhir di Babel. Perayaannya yang terkenal turun dalam sejarah ketika raja menggunakan bejana suci dari Yerusalem, di mana ia dan para tamunya diberikan minuman dan makanan. Di tengah kesenangan, para tamu di dinding memperhatikan tanda yang tiba-tiba muncul – “mene, mene, tekel, uparsin”, yang berarti “dihitung, dihitung, seimbang, dibagi.” Karena itu, Tuhan menunjukkan kepada Belsyazar kematiannya yang cepat dan keruntuhan kerajaannya. Inilah saat ketika para tamu pesta memperhatikan kata-kata misterius dan profetik yang digambarkan Surikov.

Pertama-tama, komposisi gambar menarik perhatian – plot multi-angka dibedakan oleh harmoni dan ritme. Belakangan, sang seniman sendiri mengenang bahwa selama tahun-tahun studinya, ia mencurahkan sebagian besar waktunya untuk komposisi, di mana ia menerima julukan – “komposer”.

Di tengah gambar adalah Belsyazar, dikelilingi oleh selir, pelayan, pendeta dan penjaga. Tenggelam dalam kemewahan yang mencolok, dia merasa dirinya penguasa dunia. Namun, semua bacchanalia yang hidup dengan perawan setengah telanjang, tamu mabuk, musisi, dan binatang eksotis ini tiba-tiba membeku di tempat, memandangi dinding yang berlawanan, di mana ada prasasti yang hanya dapat diuraikan oleh nabi Yahudi Daniel. Dan sekarang, di mata pesta itu, horor jelas dirasakan, kendi anggur terbalik, semuanya diam, dan kilat terang yang menyinari kota hanya meningkatkan perasaan takut dan takdir.

Banyak sejarawan seni cenderung melihat tanda-tanda akademisme dalam lukisan ini, tetapi jejak gaya “Surik” yang temperamental sudah dapat dilihat. Surikov mencatat bahwa periode sejarah yang paling menarik pada tahun-tahun itu adalah masa ketika kekristenan dimulai pada puing-puing Kekaisaran Romawi Kuno yang agung, dan karya ini hanya menegaskan minat yang penuh hormat dari pelukis ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)