Perangkap Burung – Peter Brueghel

Perangkap Burung   Peter Brueghel

Seni yang rumit dan mendalam dari Peter Brueghel the Elder adalah sejenis komentar spiritual pada zaman itu. Lukisan dan gambar Bruegel dapat berhasil berpura-pura menjadi cermin, disebutkan dalam buku terkenal Charles de Coster “The Legend of Uhlenpiegel”, yang menyampaikan suasana yang berlaku pada abad ke-16 di Belanda: “… cermin Anda, tuan-tuan, petani dan bangsawan, dikendalikan oleh dan hukumnya: cermin kebodohan, absurditas, dan kejahatan seluruh era. ” Bruegel memiliki banyak wajah: ia sekaligus seorang moralis abad pertengahan dan pelukis lanskap dalam pengertian modern; benar-benar seorang seniman utara, dan pada saat yang sama lukisannya ditandai oleh pengaruh Italia.

Dalam lukisan “Perangkap Burung”, seniman itu menggambarkan sebuah desa bersalju di tepi sungai di bawah lapisan es dan seluncur orang. Waktu luang seperti itu sepenuhnya sesuai dengan realitas kehidupan sehari-hari pada masa itu: di rumah-rumah, dengan pengecualian nyala api redup di perapian, hampir tidak ada penerangan, di kamar-kamar selalu ramai, sering kali semua anggota keluarga, dari kecil hingga besar, berkerumun di satu ruangan. Karena alasan ini, orang-orang di abad ke-16, bahkan penghuni negara-negara utara, menghabiskan lebih banyak waktu di jalan dan di alun-alun desa daripada di rumah mereka sendiri.

Beberapa cendekiawan mencari moralisasi konten dalam semua karya Brueghel, mengingat lukisannya membahas risalah tentang topik moral. Dalam gambar “Perangkap Burung”, mereka menggambar paralel antara kebutaan burung, yang tidak melihat bahaya di pintu perangkap, dan kecerobohan bodoh orang di atas es. Dan sama sekali tidak disengaja, para peneliti berpendapat, bahwa dua burung di cabang di latar depan atau yang lain di sudut kanan atas tidak berbeda dalam ukuran dari orang di atas es, sehingga gambar harus dianggap hanya sebagai daya tarik untuk hati-hati yang serba. Seni Bruegel menggabungkan hampir semua tren paling penting dari budaya seni Belanda abad ke-16; karena kedalaman filosofisnya, ia memperoleh popularitas di abad kedua puluh, memasuki sejumlah tanda-tanda budaya “abadi”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)