Pengetahuan dan Rahmat – Pablo Picasso

Pengetahuan dan Rahmat   Pablo Picasso

Pada tahun 1897, Picasso, mengikuti saran ayahnya, menulis kanvas besar – tinggi 197 sentimeter dan lebar 249,5 sentimeter – secara akademis. Tanpa ragu, itu karena menghormati Pastor Picasso, yang, tanpa menyadarinya, menemukan ekspresionisme musim panas lalu dengan melukis salah satu potret terbaik dalam lukisan Spanyol, potret bibi Pepa yang saleh dan gila, sekarang menjadi jauh lebih konservatif.

“Pengetahuan dan belas kasihan” tidak lebih dari sebuah lukisan biasa dengan plot domestik, komposisi yang, tanpa diragukan lagi, dipikirkan oleh don Ruiz Blasco, dan tema dan komposisinya bersaksi tentang pengaruh lukisan lain, “Di Samping Tempat Tidur Seorang Ibu Sakit” oleh Enrique Paternina.

Kami menambahkan bahwa don Jose berperan sebagai model bagi dokter dalam foto putranya: ia mengawasi denyut nadi yang sekarat, sementara biarawati membawakannya anak kecil. Palau y Fabre mengetahui bahwa Don Jose membawa anak itu dalam gambar selama beberapa jam dari seorang pengemis yang pintar dengan bayaran rendah, dan jubah biara di salah satu biara Barcelona, ​​biara yang berasal dari Malaga dan berteman dengan Bibi Pepa. Tetapi jauh lebih luar biasa daripada gambar itu sendiri adalah nasibnya. Dia masih mengagumi orang-orang yang jauh dari seni yang bertanya-tanya bagaimana seorang remaja berusia lima belas tahun bisa menulis kanvas yang begitu sempurna.

Picasso mempersembahkan lukisan itu kepada pamannya Salvador, bersama dengan semua draft awal, dan dia berada di rumah Paman Salvador sampai kematiannya, setelah itu lukisan itu diwarisi oleh Lola Ruiz Picasso, dan akhirnya lukisan dan semua draft berada di Barcelona Picasso Museum. Dari buku Carlos Rojas “Picasso Ajaib dan mistis.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)