Penculikan Eropa – Giovanni Battista Tiepolo

Penculikan Eropa   Giovanni Battista Tiepolo

Seperti mitos Yunani, Eropa adalah putri cantik raja Fenisia Agenor yang kaya. Begitu Eropa, mengenakan pakaian cerah, pergi bersama teman-temannya ke pantai, di sana, para gadis mengumpulkan bunga, mengambil tarian bundar. Dan kemudian di pantai dia dilihat oleh Zeus besar, dia dikejutkan oleh kecantikan gadis itu dan memutuskan untuk menculiknya. Zeus berubah menjadi seekor banteng dengan tanduk emas, ditutupi dengan wol emas, sebuah titik perak terbakar di dahinya.

Banteng emas berjalan perlahan keluar dari hutan. Gadis-gadis itu segera berlari ke arahnya, mulai membelai rambut emasnya. Mereka belum pernah melihat banteng yang begitu cantik dan kuat. Mereka mulai menari di sekelilingnya. Eropa juga membelai dan membelai dia. Sapi jantan itu berbaring, dan Eropa tertawa di punggungnya, dia ingin menunggang binatang yang besar dan baik hati. Tetapi banteng itu tiba-tiba melompat dan bergegas ke laut. Eropa menjerit karena takut, tetapi sudah terlambat, banteng itu berlari dengan kecepatan yang mengerikan, ia berpegangan pada tanduknya agar tidak jatuh. Pacar berteriak, tidak bisa membantunya. Dan sapi jantan itu, berlari ke air, bergegas ke ombak dan berenang. Dan segera dewa Poseidon muncul di kereta emasnya dan bermain-main dengan Nereids. Poseidon, melambaikan trisula, menunjukkan jalan ke banteng. Eropa segera kehilangan pandangan dari pantai asalnya.

Zeus berlayar untuk waktu yang lama, lelah. Akhirnya tanah pegunungan muncul. Itu adalah pulau Kreta, di mana adalah kursi Zeus. Banteng datang ke darat, Eropa melompat dari sana. Dan kemudian Zeus berubah menjadi dewa Zeus, dan dia mengundangnya untuk menjadi istrinya. Eropa setuju. Dia tinggal untuk tinggal di Kreta, di mana mereka memiliki tiga anak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)